Kamis, 24 Maret 2011

DOA KANZUL ARSY ( strategi penyesatan umat )

Strategi Penyesatan & Pemurtadan

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
Saudara-saudariku yang dirahmati oleh Allah ta’ala...
Berikut ini marilah kita bahas dan selidik beberapa Trik dan Strategi Penyesatan serta Pemurtadan yang sedemikian gencar "mereka" upayakan terhadap negeri yang bernama Endonesia ini. Maka, WASPADALAH... !!!
Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:
"Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka ma’afkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya[82]. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu ." (QS.al-Baqarah {2}:109).

[82]. Maksudnya: keizinan memerangi dan mengusir orang Yahudi.
Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa Hay bin Akhtab dan Abu Jasir bin Akhtab termasuk kaum Yahudi yang paling hasud terhadap orang Arab, dengan alasan Allah telah mengistimewakan orang Arab dengan mengutus Rasul dari kalangan mereka. Kedua orang bersaudara itu bersungguh-sungguh mencegah orang lain masuk Islam. Maka Allah menurunkan ayat ini (S. 2: 109) sehubungan dengan perbuatan kedua orang itu. (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim dari Sa’id atau ’Ikrimah yang bersumber dari Ibnu Abbas.)

INI CONTOH KUTIPAN DOA KANZUL ARSY (STRATEGI PENYESATAN DAN PEMURTADAN GAYA BARU)

Diceritakan dari Rasulullah SAW, ketika duduk dalam masjid sesudah shalat dhuha maka turunlah Malaikat Jibril di depan beliau memberi salam
“ASSALAAMU’ALAIKUM” serta berkata : Allah SWT telah memberi engkau surga firdaus, serta orang yang membaca do’a ini lebih besar pahalanya. Apabila dibacakan kepada orang sakit, insya Allah sembuh. Apabila dibaca oleh orang yang mempunyai hutang maka akan lekas berhasil hajatnya dan mendapat petunjuk yang lurus, mudah mencari rizqi dan tidak akan susah dunia akhirat. Apabila tidak dapat membaca, maka tulisannya digantungkan di atas pintu insya Allah dijauhkan dari bahaya dan hajatnya akan lekas terkabul. Jika mempunyai hajat urusan dunia maupun akhirat, maka kerjakanlah shalat empat rakaat dengan niat shlata hajat (satu salam).
USHALLI SUNNATAL HAAJAATI ARBA-A RAKA-’ATIN LILLAAHI TA’AALA ALLAAHU AKBAR. Artinya : Aku melakukan shalat sunnah hajat empat raka’at karena Allah.
Raka’at pertama sesudah Fatihah membaca surat Al-Kafirun. Raka’at kedua sesudah Fatihah membaca surat Al-Ikhlas. Raka’at ketiga sesudah Fatihah meembaca surat Al-Falaq. Raka’at keempat sesudah Fatimah membaca surat An-Naas.
Sesudah shalat membaca do’a Kanzul Arsy dengan ikhlas kemudian do’a ini diletakkan di atas pintu, insya Allah segala yang menjadi hajatnya akan lekas terkabul dan seluruh Malaikat memintakan ampunan baginya.
Inilah do’anya. BISMILLAAHIRRAHMAANIRRAHIIM. LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL MALIKIL QUDDUUS LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘AZIIZIL JABBAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAR RAUUFURRAHIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHAFUURIRRAAHIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHAFUURRAHIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL KARIIMIL HAKIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL LATHIIFUL KHABIIR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANNASH SHAMADIL MA’BUUD LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHAFUURIL WADUUD LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL WAKIILIL KAFIIL LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAR RAQIIBIL HAFIIDH LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAD DAAIMIL QAAIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL MUHIYIL MUMIIT
LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HAYYIL QAYYUUM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL KHAALIQIL BAARI-I LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘ALIYYIL ‘ADHIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL WAAHIDIL AHAD LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL MUKMINIL MUHAIMIN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HABIIBISY SYAHIID LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HALIIMIL KARIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL AWWALIL QADIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL AWWALIL AAKHIR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANADH DHAAHIRIL BAATHIN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL KABIIRIL MUTA’AAL LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL QAADHIL HAAJAAT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA RABBIL ‘ARSYIL ‘ADHIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAR RAHMAANIRRAHIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA RABBIYAL A’LAA LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL BURHAANIL SULTHAAN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAS SAMII’L BASHIIR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL WAAHIDIL QAHHAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘ALIIMIL HAKIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAS SATTARIL GHAFFAAR
LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAR RAHMAANIDDAYYAAN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL KABIIRIL AKBAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘ALIIMIL ‘ALLAAM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAS SYAAFIL KAAFII LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘ADHIIMIL BAAQII LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANASH SHAMADIL AHAD LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA RABBIL ARDHI
WASSAMAAWAAT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA KHAALIQIL MAKHLUQAAT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA MANKHALAQAL LAILA
WANNAHAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL KHAALIQIR RAZZAAQ LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL FATTAAHIL ‘ALIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘AZIIZIL GHANIYYI LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHAFUURISYSYAKUUR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘DHIIMIL ‘LIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILMULKI WALMALAKUUT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZIL’ZZATI WAL-‘ADHAMAH LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILHAYBATI WALQUDRAH LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILKIBRIYAAI WALJABARUUT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAS SATTARIIL ‘ADHIIM
LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘AALIMIL GHAIIB LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HAMIIDIL MAJIID LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HAMIIDIL QADIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL QAADIRISSATTAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAS SAMII-‘IL ‘ALIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHANIYYIL ‘ADHIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘ALLAAMISSALAAM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL MALIKINNASHIIR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHANIYYIRRAHMAN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL QARIIBIL HASANAAT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL WALIYYIL HASANAAT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANASH SHABUURISSATTAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL KHAALIQINNUUR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHANIYYIL MU’JIZ LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL FAADLILISYSYAKUUR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL GHANIYYIL QADIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILJALAALIL MUBIIN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL KHAALIQIL MUKHLISH LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA SHAADIQIL WA’D LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HAQQIL MUBIIN
LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILQUWWATIL MATIIN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL QAWIYYIL ‘AZIIZ LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HAYYILLADZII LAA YAMUUT LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA ‘ALLAAMIL GHUYUUB LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA SATTAARIL ‘UYUUB LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILSHUFRAANIL MUSTA-‘AAN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA RABBIL ‘AALAMIIN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAR RAHMAANISSATTAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAR RAHIIMIL GHAFFAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘AZIIZIL WAHHAAB LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL QAADIRIL MUQTADIR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILGHUFRAANIL HALIIM LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA MALIKIL MULK LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL BAARI-IL MUSHAWWIR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL ‘AZIIZIL JABBAAR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL JABBAARIL MUTAKABBIR LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANALLAAHI ‘AMMAA YASHIFUUN LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL QUDDUUSISSUBBUUH LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA RABBIL MALAAIKATI
WAARRUUH LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA DZILAALAAI WANNA’MAAK
LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANA MALIKIL MAQSHUUD LAA ILAAHA ILLALAAHU SUBHAANAL HANNAANIL MANNAAN LAA ILAAHA ILLALAAHU AADAMU SHAFIY-YULLAAH LAA ILAAHA ILLALAAHU NUUHUN NAJIYYULLAAH LAA ILAAHA ILLALAAHU IBRAAHIIMU KHALILULLAAH LAA ILAAHA ILLALAAHU ISMAA’IILU DZABIHULLAAH LAA ILAAHA ILLALAAHU MUUSAA KALIIMULLAAH LAA ILAAHA ILLALAAHU DAAWUUDU KHALIIFATULLAAH LAA ILAAHA ILLALAAHU ‘IISAA RUUHULLAAH LAA ILAAHA ILLALAAHU MUHAMMADUR RASUULULLAAH ALLAAHUMMARHAMNAA BABARAKATI TAURAATI MUUSAA WAINJIILI ‘IISAA WAZABUURI RASUULILLAAHI DAAWUUDA WAFURQAANI ‘ALAIHI MUHAMMADIR WASALLAMA
SHALLALLAAHU
BIRAHMATIKA YAA ARHAMAR RAAHIMIIN WALHAMDU LILLAAHI RABBIL ‘AALAMIIN


PESAN DARI ISLAM KAFFAH :
PERHATIKAN KATA  LAA ILAAHA ILLALAAHU ‘IISAA RUUHULLAAH, MEREKA SISIPKAN DOA ITU DENGAN ISA RUH ALLAH, SUNGGUH BEJAD KELAKUAN MEREKA MEMAINKAN AYAT-AYAT ALLAH. INILAH SALAH SATU KELAKUAN SESAT ORANG ORANG KAFIR UNTUK MENYESATKAN ORANG-ORANG ISLAM. BERHATI-HATILAH DAN WASPADALAH, JIKA SOBAT-SOBAT MENEMUKAN PEMBAHASAN MENGENAI INI, DIPASTIKAN PELAKUNYA ADALAH MISIONARIS, ORANG-ORANG TASAWUF SESAT DAN ORANG-ORANG JARINGAN ISLAM LIBERAL!!!!

Nabi isa As. adalah seorang hamba Alloh dan ia juga seorang Rasul utusan Alloh,firman Alloh Ta'ala.

وَالَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهَا مِن رُّوحِنَا وَجَعَلْنَاهَا وَابْنَهَا آيَةً لِّلْعَالَمِينَ
Waallatee ahsanat farjaha fanafakhna feeha min roohina wajaAAalnaha waibnaha ayatan lilAAalameena
Dan (ingatlah kisah) Maryam yang telah memelihara kehormatannya, lalu Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya ruh dari Kami dan Kami jadikan dia dan anaknya tanda (kekuasaan Allah) yang besar bagi semesta alam. (Al-Anbiya' Ayat 91)
Tafsir Jalalain :
(Dan) ingatlah kisah Maryam (yang telah memelihara kehormatannya) ia memeliharanya supaya tidak dinodai (lalu Kami tiupkan ke dalam tubuhnya roh dari Kami) malaikat Jibril; dialah yang meniup ke dalam baju kurungnya, lalu Maryam mengandung Isa (dan Kami jadikan dia dan anaknya sebagai tanda yang besar bagi semesta alam) yakni manusia, jin dan malaikat, karena ia dapat mengandung tanpa lelaki.
Tafsir Ibnu Katsir :
هَكَذَا يَذْكُر تَعَالَى قِصَّة مَرْيَم وَابْنهَا عِيسَى " مَقْرُونَة بِقِصَّةِ زَكَرِيَّا وَابْنه يَحْيَى" فَيَذْكُر أَوَّلًا قِصَّة زَكَرِيَّا ثُمَّ يُتْبِعهَا بِقِصَّةِ مَرْيَم لِأَنَّ تِلْكَ مَرْبُوطَة بِهَذِهِ فَإِنَّهَا إِيجَاد وَلَد مِنْ شَيْخ كَبِير قَدْ طَعَنَ فِي السِّنّ وَمِنْ اِمْرَأَة عَجُوز عَاقِر لَمْ تَكُنْ تَلِد فِي حَال شَبَابهَا ثُمَّ يَذْكُر قِصَّة مَرْيَم وَهِيَ أَعْجَب فَإِنَّهَا إِيجَاد وَلَد مِنْ أُنْثَى بِلَا ذَكَر هَكَذَا وَقَعَ فِي سُورَة آلَ عِمْرَان وَفِي سُورَة مَرْيَم وَهَهُنَا ذَكَرَ قِصَّة زَكَرِيَّا ثُمَّ أَتْبَعَهَا بِقِصَّةِ مَرْيَم بِقَوْلِهِ " وَاَلَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجهَا " يَعْنِي مَرْيَم عَلَيْهَا السَّلَام كَمَا قَالَ فِي سُورَة التَّحْرِيم " وَمَرْيَم اِبْنَت عِمْرَان الَّتِي أَحْصَنَتْ فَرْجهَا فَنَفَخْنَا فِيهِ مِنْ رُوحنَا " وَقَوْله " وَجَعَلْنَاهَا وَابْنهَا آيَة لِلْعَالَمِينَ " أَيْ دَلَالَة عَلَى أَنَّ اللَّه عَلَى كُلّ شَيْء قَدِير وَأَنَّهُ يَخْلُق مَا يَشَاء وَإِنَّمَا أَمْره إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَنْ يَقُول لَهُ كُنْ فَيَكُون وَهَذَا كَقَوْلِهِ" وَلِنَجْعَلهُ آيَة لِلنَّاسِ " قَالَ اِبْن أَبِي حَاتِم حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا عُمَر بْن عَلِيّ حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِم الضَّحَّاك بْن مَخْلَد عَنْ شُعَيْب يَعْنِي اِبْن بَشِير عَنْ عِكْرِمَة عَنْ اِبْن عَبَّاس فِي قَوْله " لِلْعَالَمِينَ " قَالَ الْعَالَمِينَ الْجِنّ وَالْإِنْس .

وَالَّتِى أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهَا مِن رُّوحِنَا وَجَعَلْنَـهَا وَابْنَهَآ ءَايَةً لِّلْعَـلَمِينَ

(91. And she who guarded her chastity, We breathed into her through Our Ruh, and We made her and her son a sign for nations.)


`Isa and Maryam the True Believer

Here Allah mentions the story of Maryam and her son `Isa, just after mentioning Zakariyya and his son Yahya, may peace be upon them all. He mentions the story of Zakariyya first, followed by the story of Maryam because the one is connected to the other. The former is the story of a child being born to an old man of advanced years, from an old woman who had been barren and had never given birth when she was younger. Then Allah mentions the story of Maryam which is even more wondrous, for in this case a child was born from a female without (the involvement of) a male. These stories also appear in Surah Al `Imran and in Surah Maryam. Here Allah mentions the story of Zakariyya and follows it with the story of Maryam, where He says:
وَالَّتِى أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا

(And she who guarded her chastity,) means, Maryam (peace be upon her). This is like the Ayah in Surah At-Tahrim:
وَمَرْيَمَ ابْنَةَ عِمْرَانَ الَّتِى أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهِ مِن رُّوحِنَا

(And Maryam, the daughter of `Imran who guarded her chastity. And We breathed into it her garment through Our Ruh) 66:12.
وَجَعَلْنَـهَا وَابْنَهَآ ءَايَةً لِّلْعَـلَمِينَ

(and We made her and her son a sign for the nations. ) means, evidence that Allah is able to do all things and that He creates whatever He wills; verily, His command, when He intends a thing, is only that He says to it, "Be'' -- and it is! This is like the Ayah:
وَلِنَجْعَلَهُ ءَايَةً لِّلْنَّاسِ

(And (We wish) to appoint him as a sign to mankind) 19:21
Ayat tersebut terdapat dalam surat at-Tahrim. Allah swt.
berfirman:

"dan Maryam puteri Imran yang memelihara kehormatannya, maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan) Kami; dan dia membenarkan kalimat Tuhannya dan Kitab-kitab-Nya; dan adalah dia termasuk orang-orang yang taat."17

Dan selain itu ada di surat al-Anbiya' yang artinya:

"Dan (ingatlah kisah) Maryam yang telah memelihara kehormatannya, lalu Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya ruh dari Kami" 18

Ayat menyatakan, bahwa peniupan ruh kepada Maryam dan ruh itu masuk melalui kemaluannya, lalu setelah itu Maryam mengandung nabi Isa. Kemudian Allah berfirman yang artinya:

"lalu Kami mengutus ruh Kami kepadanya, maka ia menjelma di hadapannya (dalam bentuk) manusia yang sempurna".19

Ruh yang dimaksud dalam ayat tersebut adalah malaikat yang bicara kepada nabi Isa, "Ia (Jibril) berkata: "Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci." 20

Dalam tafsir disebutkan, bahwa mafaikat meniupkan ke kantung baju Maryam, lalu ruh itu masuk ke dalam rahim dan jadilah nabi Isa.

Yang dimaksud dengan Ruh adalah sesuatu (makhluk) yang diciptakan Allah dari ruh, yang dengan adanya ruh tersebut makhluk menjadi hidup. Sama seperti yang terjadi pada penciptaan nabi Adam, dijelaskan dalam al-Quran yang artinya:

"Maka apabilaAku telah menyempumakan kejadianya, dan telah meniupkan ke dalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduk karnu kepadanya dengan bersujud. " 21

Allah telah meniupkan ruh kepada Adam, demikian juga dengan nabi Isa yang juga termasuk makhluk ciptaan Allah. Jelas disebutkan dalam ayat berikut yang artinya:

"Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhann ya untuk mengatur segala urusan. " 22

Dan Allah berfirman yang artinya:

"Pada hari, ketika ruh dan para malaikat berdiri bershaf-shaf". 23

Kesimpulannya, nabi Isa adalah tercipta dari ruh yang berasal dari Allah, yakni ruh ciptaan Allah, dan der.gan ruh itu pula Allah menciptakan sekalian manusia, dan manusia yang pertama ialah nabi Adam. Allah berfirman yang artinya:

"Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh)nya ruh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur". 24

Dengan demikian, nabi Isa tidak memiliki keistimewaan dengan keberadaan ruh yang ditiupkan kepadanya. Ruh yang ditiupkan kepadanya sama dengan ruh yang ditiupkan kepada sekalian makhluk ciptaan Allah yang bernyawa dan berjasad yang bergerak dan berkeliaran di atas kulit bumi ini. Wallahu'alam. 25

17. QS. at Tahrim 66 : 12.
18. QS. at-Anbiya' 21 : 91.
19.QS. Maryam 19 : 17.
20.QS.Maryam19:19.
21.QS. al-Hijr 15 : 29.
22.QS. al-Qadr 97 : 4.
23 QS. an-Naba' 78 : 38.
24.QS. as-Sajadah 32 : 9.
25.Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menulis dalam bukunya al-Jawab Ash-Shahih li mon Boddalo bi Din al-Mosih, ditahqiq dan dikomentari oleh Dr. Ali bin Hasan, Dr. Abdul Aziz Askar dan Dr. Hamdan al-Hamdani (3/248), tentang penjelasan makna yang tepat kata ruhullah:
Ruh Allah maksudnya adalah mafaikat yang dianya adalah ruh pilihan Allah, dan Allah mencintainya, seperti yang termaktub dalam al-Quran: lalu Kami mengutus ruh Kami kepadanya, maka ia menjelma di hadapannya (dalam bentuk) manusia yang sempurna. Maryam berkata: "Sesungguhnya aku berlindung daripadamu kepada Yang Maha Pemurah, jika kamu seorang yang bertaqwa". la (Jibril) berkata: "Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yang suci" (QS. Maryam 19:17-19). Allah memberitakan, bahwa Dialah yang mengirim ruh-Nya kepada nabi Isa, lalu nabi Isa menjadi manusia yang sempurna. Jelas, bahwa nabi Isa adalah rasul utusan Allah. Maka dapat diketahui, ruh yang dimaksud dalam ayat tersebut adalah malaikat, yaitu ruh pilihan Allah, kemudian Allah menyandingkan kata ruh itu kepada Dzatnya, sama halnya dengan penyandingan kata benda yang lain dengan lafzul jalalah, seperti dalam ayat: "(Biarkanlah) unta betina Allah dan minumannya" (QS. asy-Syams 91:13) dan ayat: "dan sucikanlah rumah-Ku ini bagi orang-orang yang thawaf dan orang-orang yang beribadat dan orang­orang yang ruku' dan sujud" (QS. AI-Hajj 22 : 26) dan firman Allah: "(yaitu) mata air (dalam surga) yang daripadanya hamba-hamba Allah minum... " (QS. al-Insan 76 : 6) Kata yang disandingkan kepada Allah, jika itu adalah kata keterangan (sifat), tidak bermakna makhluk, seperti kata `llm, Qudrah, Kalam, dan Hayat (hidup), menjadi sifat kesucian Allah. Dan jika kata itu adalah kata benda, ia berdiri sendiri atau menjadi kata keterangan dari yang lain, contohnya: kata bait (rumah), naqah (unta), `abd (hamba) dan ruh (nyawa) menjadi milik, ciptaan yang disandarkan kepada pencipta dan pemiliknya. Hanya saja, dalam kaidah idhafat, mudhaf ilaih tidak terlepas dari pengkhususan kata mudhaf dengan sifat yang membuat mudhaf ilaih berbeda dari yang lain sebagai syarat sahnya idhafat. Misalnya, khusus Ka'bah, Naqah (unta tertentu) dan Ibadussholihin (hamba-hamba shalih)-lah yang dimaksudkan dalam idhafat `baitullah', 'naqatullah dan `ibadullah'. Demikianlah ruh khusus pilihan Allah yang disebut dalam idhafat `ruhullah', tidak digeneralisir sehingga masuk ruh-ruh yang buruk, seperti syeitan, orang-orang kafir. Ruh syeitan dan orang-orang kafir itu memang makhluk ciptaan Allah, namun tidak sah diidhofatkan kepada Allah seperti mengidhofatkan ruh-ruh yang suci dan bersih. Begitu juga tidak sah mengidhofatkan segala benda mati kepada Allah kecuali Ka'bah, dan tidak sah mengidhofatkan unta­unta lain kecuali naqatullah (unta Allah) yang diterangkan di surat asy-Syams, yaitu unta nabi Shalih.
Menurut pendapat saya: makna yang tepat dari idhafat ruhullah itu adalah `malaikat utusan dari sisi Allah seperti yang termaktub dalam al-Qur'an: la (Jibril) berkata: "Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang utusan Tuhanmu, untuk memberimu seorang anak laki-laki yangsuci" (QS. Maryam 19 : 19), dan bukan seperti yang didakwakan umat Nasrani: `Ruh Allah menyatu dengan jasad Isa' atau `Ruh Allah pindah dari ke jasad fsa'. Mahasuci Allah setinggi-tingginya dari tuduhan kotor mereka. Sekiranya ucapan umat Nasrani itu benar, pasti mereka diwajibkan menyembah Adam as., sebab Arlam tidak mempunyai ayah, dan sebab ruh Adam juga ditiupkan oleh Allah, sebagaimana termaktub dalam al-Quran "Maka opabila Aku telah menyempurnakan kejadianya, dan telah meniupkan ke dalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduk kamu kepadanya dengan bersujud" (QS. al-Hijr 15:29). Dengan demikian, di sana tiada perbedaan antara peciptaan Adam as. dan Isa as. al-Quran menegaskan hal itu dalam ayat: "Sesungguhnya penciptaan 'Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia" (QS. Ali `Imran 3:59). Kesimpulannya, sudah seharusnya bagi orang yang berkeyakinan kontroversial untuk kembali ke jalan yang benar. Berpaling untuk menyembah Allah yang Esa, yang tiada satu pun sekutu dengannya, baik itu dari jenis malaikat ataupun nabi.

إِنَّ مَثَلَ عِيسَىٰ عِندَ اللَّهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِن تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُن فَيَكُونُ
 Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia. (Ali-Imran: 59)
قَالَ إِنِّي عَبْدُ اللَّهِ آتَانِيَ الْكِتَابَ وَجَعَلَنِي نَبِيًّا [١٩:٣٠]
Berkata Isa: "Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Al Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi,
( Maryam : 30 )
ذَٰلِكَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ ۚ قَوْلَ الْحَقِّ الَّذِي فِيهِ يَمْتَرُونَ [١٩:٣٤]
Itulah Isa putera Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya.
(Maryam ; 34)
 وَإِنَّ اللَّهَ رَبِّي وَرَبُّكُمْ فَاعْبُدُوهُ ۚ هَٰذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيمٌ [١٩:٣٦]
Sesungguhnya Allah adalah Tuhanku dan Tuhanmu, maka sembahIah Dia oleh kamu sekalian. Ini adalah jalan yang lurus.
(Maryam ;36)

Jika ada yang ingin mengetahui lebih jelas tentang pendapat sesat orang-orang tasawuf mengenai Isa Ruhullah lihat bantahan ulama salafush sholih dan bisa didownload di :

http://d1.islamhouse.com/data/id/ih_books/single/id_dialogue_with_the_sufi.pdf

Catatan tambahan :

Ciri utama nabi ialah mendapat wahyu dari Allah, sementara beberapa perempuan mendapat wahyu dari Allah melalui malaikat Jibril, misalnya ibu Nabi Musa (QS Thaha: 38 dan Al-Qashash: 7), Maryam (QS Maryam: 19-21), dan istri Nabi Ibrahim (QS Hud: 71). Ciri lain nabi ialah mendapat mukjizat. Jika yang disebut mukjizat perbuatan luar biasa muncul pada seorang nabi (yang telah mendapatkan wahyu), maka tak dapat disangkal sejumlah perempuan utama dalam Al Quran juga mendapat mukjizat. Antara lain ibu Nabi Musa yang secara luar biasa menyelamatkan anaknya dari tentara Firaun, misalnya menjatuhkan anaknya ke Sungai Nil dalam keadaan selamat (QS Hud: 71-73). Demikian halnya dengan Maryam, sang perawan yang hamil tanpa suami (QS Al-Anbiya’: 91) dan selalu mendapat keajaiban dengan hadirnya berbagai menu makanan di mihrabnya tanpa diketahui asal-usulnya (QS Ali ’Imran: 37). Istri Nabi Ibrahim atau ibu Nabi Ishaq hamil dalam usia menopause (QS Hud: 71-73) (Al-Fishal, Juz V, hal 119-121 dan Tafsir Al-Qurthubi, Juz I, hal 82-83).

Sumber :
Islam Kaffah
Strategi Penyesatan & Pemurtadan


Bismillaahir rohmanir rohiim
Assalamu’alaykum warohmatullaahi wa barokaatu.



Saudara-saudariku yang dirahmati oleh Allah ta’ala...

Berikut ini marilah kita bahas dan selidik beberapa Trik dan Strategi Penyesatan serta Pemurtadan yang sedemikian gencar "mereka" upayakan terhadap negeri yang bernama Indonesia ini. Maka, WASPADALAH... !!!

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman:

"Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka ma’afkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya[82]. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu ." (QS.al-Baqarah {2}:109).

[82]. Maksudnya: keizinan memerangi dan mengusir orang Yahudi.

Dalam suatu riwayat dikemukakan bahwa Hay bin Akhtab dan Abu Jasir bin Akhtab termasuk kaum Yahudi yang paling hasud terhadap orang Arab, dengan alasan Allah telah mengistimewakan orang Arab dengan mengutus Rasul dari kalangan mereka. Kedua orang bersaudara itu bersungguh-sungguh mencegah orang lain masuk Islam. Maka Allah menurunkan ayat ini (S. 2: 109) sehubungan dengan perbuatan kedua orang itu. (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim dari Sa’id atau ’Ikrimah yang bersumber dari Ibnu Abbas.)




1. MELALUI INVASI KEBUDAYAAN, dengan mempengaruhi pola pikir

a. Strategi ini diterapkan karena ada ajaran dalam Matius 9: 37-38à tahun 2006 ditetapkan sebagai tahun penunaian besar-besaran=tahun pemurtadan. Dengan meminjam tenaga dari orang Islam yang berpola pikir bebas tanpa batas untuk dijadikan corong pengaburan ajaran islam. Seringkali yang dijadikan senjata adalah ayat al-qur’an surat al-baqarah 62/al-maidah:69 dalih bahwa semua agama itu sama, atau al-maidah:5 dijadikan legalitas kawin campur.

b. Sampai saat ini strategi Snaugh Horgronye masih diterapkan, yakni menghadapi kaum muslimin bukan dengan kekerasan tetapi merusak Islam dari dalam dengan cara

1) Pendangkalan aqidah, yang ditonjolkan adlah mistiknyam khurafat agar mendekati syirik.

2) Menjauhkan umat Islam dari ajaran Islam yang sebenarnya, hindarkan mereka menghindari ayat al-qur’an tetapi doronglah pada lagu qiraatnyaàkadang kita terjebak pada tadarus pada percepatannya bukan pada tadarus lafdhiyyah(perhatian pada makhraj dan tajwid dan sangat kurang pada tadabbur(pencermatan) ayat dikaitkan dengan ayat lain atau hadist, mungkin dirunut juga asbabun nuzulnya. Diperkuat dengan pernyataan missionaris Zwemmer pada Konferensi Missionaris

“misi kita bukan menghancurkan muslim, tetapi memisahkan mereka dari ajaran Islam, agar menjadi muslim yang tidak berakhlak, dengan begitu akan membuka kemenangan imperialis di negeri Islam. Tujuan kalian dalma missionaris memepersiapkan generasi baru sesuai kehendak penjajah.

3) Merusak moral angkatan muda Islam

a) Atas nama anak gaul, anak Islam dibujuk senang pada pesta valentine dan halowen yang kadang mengarah pada kebebasan pergaulan.
b) Kasus Doulos anak-anak Muslim yang dicekoki miras dan narkoba bahkan pengakuan John F. Tenker dari Manado (informasi Ulil Albab, Kodiran Salim) bahwa narkoba merupakan alat yang merusak kaum muda Islam, meski dalam hal ini sulit dibuktikan


2. MELALUI INVASI KEKERASAN, cara yang diterapkan adalah dengan:

a. Psywar berupa teror dan pembentukan opini bahwa Islam adalah identik dengan kekerasan, dengan penggunaan ayat-ayat al-Qur’an tentang peperangan dan menunjukkan beberapa kesadisan yang dilakukan Islam (contoh film fitnah)
b. Menimbulkan konflik di daerah-daerah tertentu seperti Maluku dan Poso
c. Penculiian dan dicuci otaknyaàgadis MAN di Padang, Akbid ‘Aisyiyah di Jawa barat, Mahasiswa di Lampung, dst


3. MELALUI JALUR EKONOMI. dengan jargon pengentasan kemiskinan sangat strategis untuk pemurtadan, memberikan bantuan kepada yang membutuhkan berupa:

a. Pemberian atau peminjaman modal
b. Bantuan/pembebasan SPP
c. Bantuna menyalurkan tenaga kerja
d. Pembagian sembako/ bahkan ada yang berani menggunakan bingkisan lebaran
e. Pemberdayaan masyarakatàACT, Action Church together


4. MELALUI PENDIDIKAN

a. Secara terang-terangan menolak sikdiknas terutama pasal penyediaan guru agama yang sejenis agama anak didik.
b. Mendirikan beberapa perguruan tinggi yang mengajarkan Islamologi sebanyak 36-40 SKS seperti Institut Teologi Kalimatullah(ITK) pimpinan Josias Lengkong, sekolah Tinggi Teologi(STT), Apostolos pimpinan Yusuf Roni. Mereka memiliki ayat-ayat favorit dari al-Qur’an untuk legalisasi ajaran mereka. Dengan persiapan matang mendompleng kajian bersama dan mengetengahkan ayat-ayat al-Qur’an yang dijadikan senjata untuk memukul umat Islam
c. Program Asrama Daniel, Salatiga: Beasiswa Info Internasional


5. JALUR POLITIK. Melalui politik praktis ataupun mempengaruhi kebijakan, misalnya

a. Pendekatan pada pemegang kekuasaan, melakukan intervensi kebijakan, agar mereka menjalankan pemerintahan sesuai pesanan sang majikan.
b. PDS adalah keberhasilan persatuan mereka meraih akses kekuasaan, meski perolehan belum mencukupi tetapi bisa menjadi kekuatan mereka dalam menduduki kekuasaan.
c. Beberapa daerah yang rawan konflik menjadi pemicu SARA, contohnya RMS sejatinya bukan Rakyat Maluku Selatan tetapi Rakyat Maluku Seraini, di Poso. Hal ini selain dapat menjatuhkan citra pemerintah juga bertujuan untuk menyakiti umat Islam
d. Proyek Yosef(2004)=PDS dan Proyek Daud(2009)=PKD(Partai Kristen Demokrat). Target mereka: DPRD kab/kota:286 kursi, DPRD Propinsi: 54 kursi, DPRRI:13 kursi dan melirik RI 1 atau RI 2
e. Politik Mapping(pemetaan Politik)

1) Segmentasi pasar: gereja, ormas, kepemudaan dan mahasiswa
2) Optimalisasi pemilih pemula
3) Gol Hindu, Budha dan Konghucu sebagai karib
4) Kejawen, kebatinan, aliran kepercayaan, dibina secara optimal
5) Floating mass=masa mengambang dan Escapist mass=masa pelarian lahan penggarapan


6. JALUR KESEHATAN SANGAT POTENSIAL. Bahkan dokter aktifis penginjil berpendapat seorang dokter lebih efektif dan efisien melakukan pengabaran injil daripada sepuluh penginjil

a. Pemanfaatan waktu ketika menghadapi pasien
b. Pemanfaatan waktu ketika pasien merasa takut di operasi
c. Memberikan pengobatan dan pemeriksaan gratis
d. Pengonatan massal {endeta Youngren


7. PEMANFAATAN MEDIA TULIS. Berupa buku-buku yang ditulis murtadian, leflet dan brosur serta lukisan, misalnya

a. The Islamic invasion karya Robert Morrey yang kemudian telah dijawab oleh Bunda Irena Handono (muhtadin)
b. Buku upacara Haji tulisan Drs Poernama Winangun (murtadin)
c. pengakuan gadis kristen (NITA) yang mempertanggungjawabkan imannya di pusat pengginjilan Nehemia yang memojokkan pemuda Islam(EKY) yang kemudian dikristenkan.
d. leflef yang sarat dengan ayat al-qur’an dan hadist, seperti rahasia menuju jalan surga, keselamatan Iman dan Ketaatan pada sirathal mustaqim, alamat postboxnya sama dengan penginjil Nehemiaà pengakuan Ihsan Mokoginta(Muhtadin)
e. Yesus dalam Al-Qur’an tulisan Abdul Yadi/Pariyadi(murtadin) yang juga ahli menulis kaligrafi


8. PEMANFAATAN MEDIA SENI BUDAYA

a. Membangan tempat ibadah yang sesuai dengan kebudayaan setempat, gereja berbentuk rumah gadang, gereja denngan kubah, gereja menyerupai rumah tinggal
b. Pengamen mulai melanyanyikan lagu gerejani
c. kaligrafi





MEMINJAM TENAGA YANG TIDAK KASAT MATA, ATAU DENGAN DENGAN CARA MISTIK




a. Meminjan tenaga jin, ada yang kerasukan da menyebut Yesus. Hal ini tidak aneh karena menurut korintus 2:11-14=iblis dapat menyamar menjadi malaikan terang

b. Pengobatan yang tiba-tiba dapt sembuh, walau nanti jika kekuatan jinnya tak ada kembali sakit lagi

PERKAWINAN/PERGAULAN MUDA, dengan beberapa metode, diantaranya

a. D3 (dipacari, dihamili dan dimurtadkan) atau metode hamilisasi, diterapkan kepada sesama anak muda

b. Angkut penumpang, jika pasangannnya kembali ke Islam maka yang terpenting anak-anak didiknya ikut ke kristen.
BERKEDOK ISLAMI




a. Shalawatan, tetapi yang dibaca adalah doa dalam Matius 6:9-13 (abanaldzi fi samawati, lataqaddasi ismuka, liyakti malakuutuka, latakun masyiyatuka...dst) = bapa kami yang ada di surga, dikuduskanlah nama-Mu, datangkanlah kerajaan-Mu, jadikanlah kehendak-Mu.

b. Melakukan tilawatil injil

c. Membuat kaligrafi juga seperti dalam doa matius 6:9-13

d. Mempelajari ayat-ayat al-Qur’an tertentu untuk legalisasi ajaran mereka

e. Mereka melakukan sholatul sab’u karangan pendeta yusuf Roni:

Tabarokallahu ilahuna kulahinin wa ana kullu awwanin wa dahradahirin. Amen. Bismi abi wa ibni wa rukhil quddusi al ilaha wahid. Ketika pendeta mengakhiri sholat mmembaca “assalamu li jami’ikum, jama’ah menjawab wa ma’a ruhika aidhon

f. Pendeta Ignatius Soetawan lulusan sekolah tinggi Prajnawidya Yogyakarta, berhasil menciptakan shalat rabbaniyah yang doanya dengan bahas Arab menggunakan Injil matius 6:9-1
TRIK PENDEKATAN YANG DIGUNAKAN




1. Menerapkan injil Matius 10:16,, halus seperti merpati tetapi licik seperti ular

2. Kamuflase atau penyamaran, karena memang diajarkan oleh Paulus dalam Korintus 1, 9:29, pura-pura fasih berbahasa Arab/al-Qur’an

3. Kadang membolehkan dusta atau peniouan dan memang diperbolehkan dalam Roma 3:7, kegiatan tanpa identitas

4. Teori makan bubur panas: pemurtadan diawali dari daerah pinggiran dan pedesaan baru pada pusat desa atau kota

5. Debat, namun sasarannya orang yang lemah pengetahuannya

6. Tebar pesona: menunjukkan sikap baik suka membantu, ramah, sopan, span aktif di masyaarakat, menunjukkan kasih ke setiap orang.

“Sebagian besar ahli kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang timbul dari diri mereka sendirir, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka. Sampai Allah mendatangkan perintah-Nya*. Sesungguhnya Allah maha Kuasa Atas segala sesuatu.

*maksudnya: keizinan mamerangi dan mengusir orang Yahudi.

Matius 28:19, Amanat Agung, perintah memberitkan injil

“Karena itu pergilah, jadikanlah semua murid-Ku dan baptislah mereka dengan nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus”

(ayat ini termasuk yang diklarifikasi menurut Robert Funk guru besar di Havard University ahli pneliti kitab perjanjian baru, ayat ini tambahan)






LOGIKA




Gereja dan pendeta membutuhkan jema’at. Jema’at yang sudah ada milik gereja dan pendeta tertentu. Tiada jalan lain selain memurtadkan umat lain.

Proses perjuangann kaum salibis/palangis untuk kristenisasi di Indonesia melalui proses panjang, berawal dari truma perang salib, kemudian dikembangkan dengan ekspedisi portugal dalma misi TRIPPLE MiSSIONS yaitu god(kejayaan), glory(kekuasaan), gospel(penyebaran agama). Pada masa penjajahan pun telah diterapkan krisrening polotok(1916) melalui misi dan zending yang mat giat upaya pemurtadannya. Sampai KHA. Dahlan pernah debat dengan pendeta Dimine Bakker, Zwemmer, dan Loberton. Ahli kitab (orang yang pernah mendapat kitab), baik Yahudi maupun Nashara à sekarang kristen(kis 11:26). Akan selalu mencari cara maupun celah untuk melaksanakan panggilan/ misi amanat agung tersebut.








GRAND STRATEGI





Dalam sidang Luar Biasa Dewan Gereja Indonesia di Hotel Sahid Surabaya tanggal 8-10 Juni 2001 mereka memutuskan tahapan strategi kristenisasi.

1. Strategi jangka panjang

a. Mewujudkan pemerintahan yang diisi oleh pejabat kristen
b. Mewujudkan agama Kristen sebagai komunitas mayoritas
c. Mewujudkan negara Kristen di Indonesia

2. Strategi jangka menengah

a. Mungupayakan pendirian gereja di seluruh pelosok tanah air
b. Membentuk pasukan yang siap untuk menghadapi musuh kristen
c. Mewujudkan sistem ekonomi terpusat di setiap daerah di Indonesia

3. Strategi jangka pendek

a. Merekrut jama’ah Kristen dengan jalan pemurtadan atau dengan kekayaan/uang
b. Membuat posko pengaduan segala macam kasus

Anggaran untuk grand strategi adalah 200 trilyunn, diantaranya untuk: Proyek Yerico, Proyek Andalas, Proyek Rencong, Proyek DKI, dll.

Wallahua’lam bish-showab. WASPADALAH... !!!
Hakikat Isa a.s. dalam Islam {1}


Nama Nabi Isa disebutkan sebanyak 25 kali dalam Al-Qur’an. Sedangkan nama Nabi Muhammad SAW hanya disebutkan 4 kali dalam Al-Qur’an.
Jauh lebih banyak nama Nabi Isa ‘alaihissalam yang disebutkan namanya dari pada nama Nabi Muhammad SAW. Semua ini menunjukkan banyak hal. Di antaranya:

1. Kedudukan Nabi Isa ‘alaihissalam sangat tinggi dalam Islam.
Kedudukan nabi Isa memang sangat tinggi dalam Islam. Sampai-samapi Al-Quran menyebut namanya puluhan kali. Dan memang sesungguhnya Nabi Isa memang benar-benar seorang nabi yang wajib diimani dan dihormati. Tentunya nabi-nabi yang lainnya juga.
Sudah seharusnya para pemeluk kristiani pun menghormati nabi Muhammad SAW. Sebab umat Islam tidak kurang hormatnya kepada nabi mereka. Walau pun tidak menjadikan Nabi Isa sebagai tuhan.
Namun penghormatan kepada nabi Isa dalam pandangan Islam berbeda dengan pandangan Kristiani. Islam tidak menuhankannya, Islam hanya mengakuinya sebagai manusia biasa, namun beliau menerima wahyu dan syariah yang berlaku untuk kaumnya saja.
Adapun untuk umat Islam, yang dijadikan sandaran dalam hukum syariah adalah sikap dan teladan Nabi Muhammad SAW.

2. Adanya Keterkaitan antara Isa dan Muhammad Rasulullah.
Sebenarnya hubungan antara agama yang dibawa nabi Isa dengan yang dibawa oleh nabi Muhammad SAW berasal dari sumber yang sama. Kecuali kemudian orang-orang sesat menyelewengkan peninggalan beliau dan menggantinya dengan agama yang mereka karang sendiri, yaitu agama trinitas.
Dan karena hubungannya sangat dekat, tidak aneh kalau nama Nabi Isa diulang-ulang sebagai 25 kali dalam Al-Quran.
Bahkan hubungan Islam dengan nabi Musa dan umatnya juga sangat erat. Tahukah anda, berapa kali kata Musa terulang-ulang di dalam Al-Quran? Jawabnya adalah kata Musa diulang sebanyak 131 kali.
Yang Penting Bukan Berapa Banyak Penyebutannya

Bagi umat Islam, tidak ada masalah bila nama nabi Muhammad SAW hanya disebut 4 kali saja di dalam Al-Quran. Sebab yang penting bukan penyebutan namanya, melainkan kita semua tahu bahwa ke-114 surat dan 30 juz dalam Al-Quran memang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW.
Jadi kalau keseluruhan Al-Quran diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW, buat apa lagi nama beliau harus selalu disebut-sebut.

Dan yang penting, kemuliaan suatu makhluq tidak ditentukan dari berapa kali namanya disebutkan di dalam Al-Quran. Tahukah anda, berapa kali kata Syaithan disebutkan di dalam Al-Quran? Jumlahnya tidak kurang dari 62 kali. Apakah kita akan menghormati syaithan? Tentu saja tidak.
Tahukah Anda berapa kali kata Iblis diulang-ulang di dalam Al-Quran? Jawabnya adalah 11 kali. Apakah kita akan menghormati iblis hanya karena namanya diulang 11 kali dalam Al-Quran? Tentu saja tidak.

Di sisi lain, sebenarnya setiap kali ada ayat Al-Quran yang dimulai dengan kata Qul, yang berarti “Katakanlah”, itu merupakan dialog Allah kepada beliau SAW untuk mengatakan sesuatu atau menyampaikan sesuatu. Seakan Allah berfirman, “Katakanlah wahai Muhammad! Katakanlah wahai Nabi!” Dan kalau dihitung-hitung, jumlahnya tidak kurang dari 250 kali.

Nabi isa As. adlah seorang hamba Alloh dan ia juga seorang Rasul utusan Alloh,firman Alloh Ta'ala.
"Berkata Isa ' sesungguhnya aku ini hamba Alloh,Dia memberiku Al-kitab(injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi" ( Maryam : 30 )
"itulah Isa putra Maryam yang mengatakan perkataan yang benar,yang mereka berbantah- bantahan tentang kebenaranya"( Maryam ; 34)
" ( Isa as berkata )Sesungguhnya Alloh tuhan ku dan tuhanmu, maka sembahlah Dia oleh kamu sekalian, ini adalah jalan yang lurus"(Maryam ;36)

itulah Nabi Isa yang di terangkan dalam Al-Qur'an, Dialah yang mengatakan kebenaran, tapi kebanyakn manusia mengingkari kebenaran itu.;
menurut siapa umat muslim alergi kepadanya, dia adalah salah satu utusan Alloh yang diimani dan di percayai kebenarannya sebagai Nabi, bukan sebagai Anak Alloh atau sebagai tuhan. yang mengatakan alergi karena ia tak mengetahui ajaran islam yang sesungguhnya.

Kitab Injil (bahasa Arab: إنجيل Injīl) merupakan salah satu daripada empat buah kitab Islam. Kitab ini mengandungi wahyu Allah Taala kepada Nabi Isa a.s. Ia diturunkan khusus untuk umat Nabi Isa a.s. Kitab Injil merupakan kesinambungan kitab-kitab Nabi Allah yang terdahulu iaitu Zabur dan Taurat. Kitab Injil kemudian diikuti dengan penurunan kitab suci yang terakhir iaitu Al-Qur'an kepada Nabi Muhammad s.a.w, sebagai pelengkap kepada semua kitab-kitab suci yang sebelumnya. Dengan turunnya Al-Quran, secara tidak langsung semua ajaran kitab-kitab yang terdahulu batal dengan sendirinya.

Al-Quran menyatakan bahawa Injil dan Taurat telah ditahrif (diubah, ditambah dan dikurangi) oleh penganut-penganutnya yang menyeleweng selepas Nabi Isa diangkat ke langit.
Di dalam surah al-Maidah, ayat 13 - 14, Allah Taala berfirman yang bermaksud :
ayat 13 :. "Maka dengan sebab mereka mencabuli ...


...perjanjian setia mereka, Kami laknatkan mereka, dan kami jadikan hati mereka keras membantu (tidak mahu menerima kebenaran). Mereka sentiasa mengubah Kalimah-kalimah (yang ada di dalam kitab Taurat dengan memutarnya) dari tempat-tempatnya (dan maksudnya) yang sebenar, dan mereka melupakan (meninggalkan) sebahagian dari apa yang diperingatkan mereka dengannya. Dan engkau (wahai Muhammad) sentiasa dapat melihat perbuatan kianat yang mereka lakukan, kecuali sedikit dari mereka (yang tidak berlaku kianat). Oleh itu, maaflah mereka (jika mereka sedia bertaubat) dan janganlah dihiraukan, kerana sesungguhnya Allah suka kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalannya."

ayat 14 :"Dan di antara orang-orang yang berkata : Bahawa kami ini orang-orang Nasrani, Kami (tuhan) juga telah mengambil perjanjian setia mereka, maka mereka juga melupakan (meninggalkan) sebahagian dari apa yang diperingatkan mereka dengannya, lalu Kami tanamkan perasaan permusuhan dan kebencian di antara mereka, sampai ke hari Kiamat; dan Allah akan memberitahu mereka dengan apa yang telah mereka kerjakan."

Injil dalam Al-Qur'an
Di dalam Surah Ali 'Imran ayat ke 3 dan 4 : "Dia menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab suci (Al-Qur'an) dengan mengandungi kebenaran, yang mengesahkan isi Kitab-kitab suci yang telah diturunkan dahulu daripadanya, dan Dia juga yang menurunkan Kitab-kitab Taurat dan Injil"." Sebelum (Al-Qur'an diturunkan), menjadi petunjuk bagi umat manusia. Dan Dia juga yang menurunkan Al-Furqaan (yang membezakan antara yang benar dengan yang salah). Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah itu, bagi mereka azab seksa yang amat berat. Dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa, lagi berhak membalas dengan azab seksa (kepada golongan yang bersalah)."

Surah Al-Maa’idah 5:46 "...Dan Kami utuskan Nabi Isa Ibni Mariam mengikuti jejak langkah mereka (Nabi-nabi Bani Israil), untuk membenarkan Kitab Taurat yang diturunkan sebelumnya dan Kami telah berikan kepadanya Kitab Injil, yang mengandungi petunjuk hidayat dan cahaya yang menerangi, sambil mengesahkan benarnya apa yang telah ada di hadapannya dari Kitab Taurat, serta menjadi petunjuk dan nasihat pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertakwa".

Surah Al-Hadid 57:27 "...Kemudian Kami iringi sesudah mereka: Rasul-rasul Kami silih berganti dan Kami iringi lagi dengan Nabi Isa Ibni Mariam, serta Kami berikan kepadanya: Kitab Injil dan Kami jadikan dalam hati orang-orang yang mengikutnya perasaan belas kasihan (sesama sendiri). Dan (perbuatan mereka beribadat secara)"Rahbaniyah" (iaitu seperti bertapa di tempat-tempat yang terpencil, mengharamkan dirinya daripada berkahwin dan menjauhi kemewahan hidup)- merekalah sahaja yang mengadakan dan mereka(mencipta)nya; Kami tidak mewajibkannya atas mereka; (mereka berbuat demikian) kerana mencari keredhaan Allah; dalam pada itu mereka tidak menjaga dan memeliharanya menurut yang sewajibnya ..."

Namun begitu, Al-Qur'an menyebut nama-nama kitab yang terdahulu dan kandungannya yang berupa ajaran kepada umat pada waktu tersebut, sebagai tanda kewajiban umat Islam mempercayai "kewujudannya" dan bukan sebagai ikutan , yaitu selepas turunnya Al- Qur'an. Sebagaimana ayat 3 dan 4 dalam Surah Ali 'Imran seperti yang tertulis di atas
Bagaimana komentar anda terhadap orang yang menjadikan ayat berikut: "Sesungguhnya misal (penciptaan) 'Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah men­ciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia" sebagai bukti bahwa Isa adalah manusia biasa yang diutus menjadi rasul, bukan seperti yang dikatakan umat Nasrani, bahwa Isa adalah anak Allah -Mahasuci Allah setinggi­tingginya dari tuduhan itu.



Jawab:



Ayat ini sudah jelas dan sebagai bukti, bahwa Isa adalah makhluk yang diciptakan, dan Allah swt. Yang Maha Esa yang telah menciptakannya. Sebagaimana Allah menciptakan Adam as. dari tanah, tanpa ada ayah dan ibu, tetapi hanya dari tanah yang basah, kemudian Allah memerintahkan tanah tersebut dengan menfirmankan `kun' maka terciptalah Adam seperti yang dikehendaki Allah swt. Nah, demikian jugalah penciptaan Isa as., sama-sama diciptakan dari tanah, hanya bedanya ada ibu, tapi tidak punya ayah. Allah berfirman `kun', maka jadilah nabi Isa berada di rahim ibunya, setelah itu Isa kecil lahir menjadi manusia yang sempurna. Allah menyertai nabi Isa dengan bukti-bukti yang membedakannya dari sekalian manusia, yaitu bisa bicara ketika masih bayi. Di antara ucapan nabi Isa waktu bayi itu sebagaimana Allah jelaskan dalam ayat al-Quran: "Berkata Isa: "Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku al-Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi."45



Tafsir ayat ini dijelaskan oleh Ibnu Katsir dalam kitab tafsirnya sebagai berikut: Allah swt. berfirman yang artinya: "Sesungguhnya misal (perumpamaan) Isa di sisi Allah", maksudnya, dalam hal kekuasaan Allah menciptakan Isa tanpa ayah, "adalah seperti (penciptaan) Adam" yang diciptakan tanpa ayah dan ibu. Bahkan, Adam "Allah ciptakan dari tanah, kemudian Ia firmankan kepada tanah, `KUN' (tanah, jadilah engkau Adam), `FA YAKUN' (maka terciptalah Adam). Maka, Yang menciptakan Adam tanpa ayah dan ibu pasti lebih masuk akal kuasa juga menciptakan Isa tanpa ayah tapi punya ibu. Sekiranya -ini sebatas asumsi- disahkan mengangkat Isa menjadi Tuhan karena ia tercipta tanpa ayah, berarti lebih layak lagi jika Adam yang dianggap Tuhan. Jelas diketahui, mengangkat Adam sebagai TUhan pun tidak dibenarkan atau BATIL. Hal itulah mengapa jika kita mengangkat Isa (atau yang lainnya) menjadi Tuhan adalah jauh lebih BATIL dan jelas-jelas merupakan paham yang keliru. Maksud dari proses penciptaan yang beragam ini -wallahu'alam- Allah ingin menunjukkan kepada sekalian makhluknya; bahwa ketika Allah menciptakan Adam tanpa melalui proses pertemuan jenis jantan dan betina (ini merupakan sebuah hikmah), berikutnya Allah menciptakan Isa dengan adanya jenis betina saja tanpa ada jenis jantan, membuat keduanya berbeda dengan proses penciptaan makhluk lain secara normal, karena umumnya terdiri dari pasangan jantan dan betina.46




45. QS. Maryam 19 : 30.

46. Dalam buku al-Jawab al-Ka/i Ji man Boddala Din al-Masih jilid 4 halaman 54, tahqiq Dr. Ali bin Hasan, Dr. Abdul Aziz Al Askar dan Dr. Hamdan Alhamdani, Syaikh Ibnu Taimiyah menulis sebagai berikut: Firman Allah "Sesungguhnya misal (penciptaan) `Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudianAllah berfirman kepadanya: "Jadilah"(seorang manusia), maka jadilah dia" adalah kalam haq (Kalamullah yang Mahabenar). Allah menciptakan jenis manusia dengan berbagai cara yang mungkin untuk menjelaskan keuniversalan kekuasan­Nya. Mulanya Allah menciptakan Adam tanpa jenis jantan dan betina, kemudian menciptakan pasangan Adam dari satu jenis yaitu jenis jantan (Adam) tanpa keberadaan jenis betina, sebagaimana termaktub dalam ayat: "dan Ia (Allah) menciptakan darinya (jenis Adam) seorang pasangan (yaitu Hawa)". Dan Allah menciptakan al-Masih dari jenis betina (ibu) tanpa pasangan jenis jantan (bapak), dan Alfah menciptakan sekalian makhluk dari dua jenis, jantan dan betina. Dapat diketahui, proses penciptaan Adam jauh lebih menakjubkan daripada proses penciptaan Isa as. yang melalui rahim Maryam. Penciptaan Adam lebih hebat dari penciptaan Isa dan Hawa. Adam yang dijadikan asal penciptaan Hawa. Berdasarkan fakta ini, Allah mengumpamakan penciptaan Isa den gan penciptaan Adam yang pada hakikatnya lebih menakjubkan daripada penciptaan Isa al-Masih. Jika Allah swt. kuasa menciptakan Adam dari tanah, sedangkan tanah bukan berasal dari jenis fisik manusia, apakah tidak mungkin Allah kuasa menciptakan Isa dari wanita yang dia itu berasal dari jenis fisik manusia? Di samping itu Allah menciptakan Adam dari tanah. Kemudian Allah berfirman "KUN FA YAKUN" (kata perintah, artinya jadilah engkau (wahai tanah, segala yang dikehendaki Allah) maka terjadilah yang Allah inginkan), yaitu dengan meniupkan nyawa (ruh), begitu juga dengan penciptaan Isa, sama-sama ditiupkan ruh dan Allah berfirman "KUN FA YAKUN". Adam, dengan sebab ditiupkan kepadanya ruh dari Allah, tidak mempunyai status ganda; sebagai tuhan dan sebagai manusia, tetapi hanya dengan status tunggal yaitu `manusia'. Demikian juga dengan al-Masih, semua yang ada padanya adalah sifat `manusia'.

Apakah maksud 'kalimat' dalam ayat yang artinya: "(Ingatlah), ketika Malaikat berkata: "Hai Maryam, sesungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya al­Masih'Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan diakhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah)" 34 dan apa maksud kata 'wajih/wijahah' (terkenal ) serta kata 'qurba' (dekat)?



Jawab:



Kata `kalimah' (kalimat) adalah bentuk tunggal, dan bentuk jamaknya adalah `kalimat'. Maksudnya adalah, bahwa nabi Isa diciptakan dengan kalimat, maka dijulukilah nabi Isa dengan `Kalimatullah' (kalimat Allah), sebab nabi Isa diciptakan dan diadakan dengan kalimat `kun' (kata perintah artinya: Jadilah!). Oleh sebab itu, Allah berfirman tentang Yahya: "Sesungguhnya Allah menggembirakan kamu dengan kelahiran (seorang puteramu) Yahya, yang membenarkan kalimat (yang datang) dari Allah" 35 , maksudnya, membenarkan Isa yang diciptakan dengan kalimat Allah. Oleh karena itulah ayat tersebut secara lengkapnya mengatakan demikian: Allah menggembirakanmu dengan kelahiran anak laki-laki yang kehadirannya melalui kalimat Allah, yaitu kalimat `kun, fayakun'. Begitu juga dengan maksud ayat:



"Sesungguhnya al-Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan­Nya kepada Maryam.. . " 36 maksudnya, diciptakan dengan kalimat yang dibawa Jibril as. kepada Maryam. Kalimat itu turun hingga menyentuh faraj Maryam, seperti layaknya pertemuan antara ayah dan ibu. Dengan sebab itu dinamailah Isa dengan `Kalimatullah', karena wujudnya ada dari kalimat `kun', seperti disebutkan dalam ayat yang artinya: "Sesungguhnya penciptaan `Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia." 37



Nabi Isa bukan kalimat itu sendiri, tapi diciptakan dengan sebab kalimat. Kalimat bukan makhluk, tetapi Isa diciptakan dengan Kalimat. Kalimat berasal dari Allah untuk menciptakan sekalian makhluk, sebagaimana dijelaskan dalam ayat yang artinya: "Sesungguhnya perintah-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia". 38



Menurut kolompok yang menamakan dirinya al-Jahmiyah, Kalimat adalah makhluk. Sementara itu menurut umat Nasrani, Kalimat Allah berasal dari Dzat Allah. Yang benar adalah paham Ahlussunah: Kalamullah termasuk sifat (kebesaran) Allah, bukan makhluk. Isa diciptakan dengan Kalimat, dan Isa bukanlah kalimat itu sendiri, berbeda jauh dengan yang dipahami umat Nasrani.



Berikutnya, pengertian `seorang terkemuka di dunia dan diakhirat', maksudnya adalah nabi Isa mempunyai martabat, kedudukan dan kemuliaan di sisi Allah, seperti halnya nabi Musa dalam ayat yang artinya: "...Dan adalah dia seorang yang mempunyai kedudukan terhormat disisi Allah". Di antara bukti kedudukan terhormat ini ialah dukungan yang diberikan kepada Musa berupa mukjizat-mukjizat, keteguhannya dalam berdebat melawan kaumnya. Begitu juga dengan kemutajaban doa Musa, pertolongan, pemeliharaan dan penjaagaan dari musuh-musuh Allah yang berupaya mengalahkannya. Dengan alasan yang hampir serupa dengan diterima nabi Musa, maka nabi Isa pun mendapat penjagaan dan pengawasan Allah dari tipuan dan kebencian or­ang Yahudi, tetapi bentuk kedudukan yang tinggi ini tidak mesti ditujukan doa kepada nabi Isa dan ia tidak mesti diserahi hak yang pada dasarnya hak kebesaran Allah.



Kita juga tidak perlu meragukan, bahwa nabi Muhammad saw. memiliki kedudukan yang tinggi di sisi Allah seperti halnya nabi­nabi yang lain. Meskipun nabi Muhammad memiliki kedudukan mulia, kita dilaranag bertawassul dengan kedudukan itu. Untuk itulah, kita dilarang berdoa dengan redaksi: "Ya Allah, aku memohon kepada-Mu berkat kemuliaan si Fulan, atau berkat martabatnya di sisi-Mu." Pasalnya, kalimat doa seperti ini berarti mengagungkan `fulan' tersebut. Sedangkan yang berhak diagungkan seratus persen adalah Allah. Adapun hadits Rasulullah yang mengatakan dengan redaksi: "Apabila kamu berdoa kepada Allah, mintalah dengan menyebut kedudukanku, sesungguhnya kedudukanku mulia di sisi Allah", merupakan hadits yang maudhu' (hadits palsu, hasil karangan manusia, atau ucapan seseorang yang disandarkan kepada nabi Muhammad). Hukum hadits maudhu' dilarang meriwayatkannya kecuali disertai keterangan status hadits tersebut sebagai hadits maudhu'. 39



Adapun maksud kalimat "termasuk orang-orang yang didekatkan" dalam ayat yang sedang dibicarakan, bahwa nabi Isa adalah orang yang mendapat kebahagiaan, mendapat keistimewaan kedekataan, martabat yang tinggi di surga yang diterangkan sebagai balasan amal kebaikan dalam ayat: "adapun jika dia (orang yang mati) termasuk orang yang didekatkan (kepada Allah), maka dia memperoleh rezki serta surga kenikmatan." 40 Kedekatan di sisi Allah adalah martabat tertinggi, yaitu martabat para nabi, para shiddiq, para syahid, orang-orang shalih yang dinyatakan mendapat pahala dalam firman Allah: "(yaitu) mata air yang minum dari padanya orang-orang yang didekatkan kepada Allah." 41 Wallahu'alam.






34. QS. Ali `Imran 3 : 45.

35. QS. Ali `Imran 3 : 39.

36. QS. an-Nisa' 4 : 171.

37. QS. Ali `Imran 3 : 59.

38. QS. Yaasin 36:82.

39. Syaikhul lslam Ibnu Taimiyah, dalam risalah `Qa'idah Jalilah fi at-Tawassul wa al­Wasilah' halaman 147, menulis tanggapan terhadap hadits tersebut: ...ini bukan hadits, tidak ditemukan dalam kitab-kitab hadits kaum muslimin yang mendapat keabsahan dari ulama hadits. Perkataan ini juga tidak pernah ditulis ahlul ilm dan ahli hadits. Dan Syaikh al-Bani, dalam buku `Silsilah al-Ahadits Ad-Dha'ifah wa a!­Maudu'ah' (seri hadits-hadits lemah dan hadits palsu) jld. 1 hal. 30, menulis: Hadits ini tidak mempunyai dasar akurat.

40. QS. al-Waqi'ah 56 : 89.

41. QS. al-Muthaffifin 83 : 28.


Sudah jelas bahwa Ruh Qudus dalam ayat itu adalah malaikat yaitu Jibril as. Penafsiran inilah yang terpercaya, sesuai dengan komentar Ibnu Katsir di kitab Tafsir-nya tentang ayat "...dan telah Kami berikan bukti-bukti kebenaran (mu jizat) kepada `Isa putera Maryam dan Kami memperkuatnya dengan Ruhul Qudus..."89 Ibnu Katsir menerangkan, bahwa itu adalah keterangan yang bersumber dari Ibnu Mas'ud dan disetujui sahabat lain, termasuk Ibnu Abbas, Muhammad bin Ka'ab, Ismail bin Khalid, as-Sadi, Rabi' bin Anas, `Athiyah Al `Aufa, dan Qatadah. Keterangan yang sama juga dimuat Ibnu Katsir dalam menafsirkan ayat, "dia dibawa turun oleh ar-Ruh al-Amin (Jibril)".



Dalam kitab hadits shahih Bukhari dan shahih Muslim ada hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. bahwa Nabi saw. berdoa untuk Hassan: "Ya Allah, perkenankanlah doaku, kuatkanlah ia (Hassan) dengan ruh kudus (suci)"90, yakni malaikat. Di riwayat lain disebutkan, bahwa Rasulullah saw. berkata kepada Hassan: Serang mereka, malaikat Jibril ada bersamamu" 91. Hassan berkata: "Malaikat Jibril yang disebutkan Rasulullah itu ada di tengah-tengah kami. Ruh suci itu terbukti nyata adanya." Ibnu Hibban dan sanad lain meriwayatkan hadits dari Ibnu Mas'ud, bahwa Rasulullah saw. bersabda, "Sesungguhnya Ruh Kudus diilhamkan ke dalam hatiku, seorang tidak akan mati hingga rezeki dan ajalnya sudah sampai (sempurna).92



Imam Qurthubi meriwayatkan dari Mujahid dan Hasan yang mengatakan: al-Qudus adalah Allah dan Jibril, yaitu ruh tunggal dari sekalian ruh yang diciptakan Allah. Ibnu Abu Hatim meriwayatkan dari Ibnu Abbas, `ruh qudus' adalah `Nama Agung' yang dengan sebab itu Isa dapat menghidupkan yang sudah mati. Tafsir yang agak serupa juga diriwayatkan dari Sa'id bin Zubair dan `Ubaid bin `Umair.



Menurut Rabi' bin Anas, al-Qudus adalah Allah swt. Menurut as-Sadi, al-Qudus adalah berkah. Sedangkan al-Aufa meriwayatkan dari Ibnu Ahbas, makna al-Qudus adalah at Thahr (suci). Dan menurut Ibnu Zaid, Allah mengokohkan dakwah Isa dengan kitab suci Injil sebagai nyawa, seperti halnya al-Quran juga berfungsi sebagai nyawa. Menurut az-Zamakhsyari, Ruh Qudus itu ialah ruh Isa, nyawa suci.



Pendapat yang tepat adalah pendapat yang dipilih jumhur ulama (mayoritas), yaitu malaikat Jibril. Isa diistilahkan dengan ruh dari Allah, karena Isa termasuk ciptaan yang terdiri dari jasad dan nyawa. Jibril disebut juga dengan `ruh' karena Jibril terdiri dari ruh saja, tanpa ada jasad yang dapat dicerna dengan panca indra. Jibril adalah suci dan tidak pernah berbuat kemaksiatan dan pelanggaran. Dan pensucian merupakan `pengagungan', seperti dalam ucapan malaikat yang ditampilkan dalam ayat: ".. . dia dibawa turun oleh ar-Ruh al-Amin (Jibril)... "93 maksudnya, kami mengagungkan-Mu, memuliakan-Mu dan mensucikan-Mu dari sekalian sifat-sifat kekurangan dan cacat. Wallahu'alam.






88. QS. al-Maidah 5 : 110.

89. QS. al-Baqarah 2 : 87.

90. HR. Bukhari, di kitab shahih dengan nomor hadits 453, Kitab: Shalat, Bab: Membaca syair di dalam masjid. Muslim, dengan nomor hadits 2485, Kitab: Keutamaan Sahabat, Bab: Keisfimewaan Hassan bin Tsabit. Ahmad, di kitab hadits Musnad (5/222). Nasa'i, dengan nomor hadits 716, Kitab: Masjid, Bab: Diiztnkan menyanyikan sya'ir yang baik, sopon, di dalam masjid. Semua riwayat di atas dari Abu Hurairah ra.

91. HR. Bukhari, di kitab hadits shahih dengan nomor hadits 6153, Kttab: Adab, Bab: Cacian kaum musyrtkin, diriwayatkan dari al-Barra' ra. Muslim, dalam kitab shahih dengan nomor hadits 2486, Kitab: Keutomoan sahabat, Bab: Keistimewaan Hassan bin Tsabit, diriwayatkan dari al-Barra' ibnu Azib ra.

92. HR. Abu Nuaim di buku Hilyatul Auliya (10/27) dari Abu Umamah. Hadits ini sahih menurut al-Bani dan terdapat di dalam kitab shahih al-Jami dengan nomor hadits 2085, dan ia kesahihan hadits ini juga diketahui ketika mentakhrij hadits-hadits problem kemiskinan, karangan Yusuf Qardawi.

93. QS. al-Baqarah 2:30.

68 komentar:

  1. Allah berfirman di Alqur'an ,aku jadikan jin & manusia kemuka bumi hanya untuk mengabdi kepadaKu.

    Dan Manusia Aku beri akal untuk berfikir(Bagaimanapun sucinya para malaikat bahwa mereka tidaklah sempurna seperti manusia.

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah, untung ada petunjuk baca artikel di atas, jadi dapat pencerahan.. tadinya saya sempat mengamalkan membaca Doa Kanzul Arasy berkali-kali... setelah tahu hal ini, insya Allah, kekeliruan saya diampuni Allah SWT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hati hati dauna,jgn kau ikuti ilmu yang dangkal ini,amalan yg sudah baik jgn di tinggalkan,mendingan kamu mengaji lagi dan bertanya kepada ahlinya.bisa jadi yang menulis artikel ini adalah misionarisnya.

      Hapus
    2. iya betul,,,
      guru ngaji saya aja yang ahli fikih mahzab syafiin menganjurkan baca buku Majmu' Syarif, disitu banyak amal2an doa.
      salah satu ny ya doa Kanzul Arasy...
      Mas Dauna coba aja beli buka ny insya allah dapat pencerahan...
      dan Insya Allah juga ini amalan yang sangat baik,
      rugi kalau d tinggal kan...

      satu lagi mas, jgn belajar agama sama Ustad Google,
      klu ragu sama sebuah amalan lebih baik bertanya sama yang ahli ny (ustad atau para ulama ahlus sunnah wal jamaah) semoga kita semua dapat pencerahan. Aamiin, Aamiin ya robbal Aalamin...

      Hapus
  3. assalaamu ngalaikum,
    mengenai isa ruhulloh saya rasa gk ada masalah...
    itu memang julukannyakan,..
    doanyapun full of kalimat thoyyibah,

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya setuju dengan pemahaman anda,..hanya orang2 yang selalu mengagungkan akal,budi,pikiran,angan dan nafsu mereka saja yang pemahamnnya begitu,..setidaknya cobalah sejenak untuk mengendapkan semua itu,..pahamilah dengan kolbu.

      Hapus
    2. Good .. Anda lebih Paham dari si penulis artikel ... Salam

      Hapus
    3. Ngurus orang wahabi itu menjijikan sama dengan BABI.

      Hapus
    4. mengenai isi doa yg anda katakan disisipi oleh org lain bahwa isa adalah ruhullah anda harus hati2x karna doa itu adlh yg diajarkan malaikat jibril kpda rasulullah hebat sekali anda menyimpulkannya, anda yg bsa meyesatkan org serta mengadu domba antar umat lain serta umat muslim sendiri dan sangat luar biasa skali anda

      Hapus
    5. GPP nabi isa ruhulloh,
      gitu aja kok repot
      dah julukannya

      pokoe gak menyakini isa adalah roh kuduse Alloh.ngunulo kang

      urep jok digae angel

      Hapus
    6. Begitulah kalo punya ilmunya dapat dari contek sana contek sini.

      Hapus
  4. Perlu diingat juga, bukan semua yang Allah nisbahkan kepada diriNya adalah nama-nama dan sifat-sifatNya seperti Allah s.w.t. menyebut Nabi Isa a.s. sebagai Ruhullah. Maka, nisbah Ruh kepada Allah dalam ayat tersebut tidak membawa maksud Ruh tersebut adalah sifat Allah s.w.t. kerana kalau difahami begitu bererti Nabi Isa a.s. adalah sebahagian daripada sifat-sifat Allah s.w.t.. Ini adalah aqidah yang salah.

    Maka, Ruh tersebut dinisbahkan oleh Allah s.w.t. kepada diriNya dalam bentuk pemilikan iaitu Ruh milik Allah s.w.t.. Begitu juga dengan nisbah-nisbah lafaz yang lain yang mutasyabihat, maka bukanlah maksud zahir yang dimaksudkan oleh Allah s.w.t.. BAca Al-Qur'an perlu lihat konteksnya, bukan sekadar berinteraksi dengan lafaz satu persatu secara literal lalu membuat kesimpulan yang salah terhadap nama dan sifat Allah s.w.t..

    Masalah yg timbul oleh sesetengah pihak adalah, memahami nas-nas mutasyabihat dengan makna zahir lalu makna zahir tersebut dianggap sebagai sifat bagi Allah s.w.t..Ini adalah kekeliruan yang nyata yang sudah dijelaskan oleh Imam Ibn Al-Jauzi dalam Daf' Syubah At-Tasybih ketika menolak golongan Mujassimah yang berselindung di sebalik mazhab Imam Ahmad r.a..

    Semoga kita sedar akan hal ini dan tidak terperosok ke dalam kekeliruan yang sudah dibongkar oleh para ulama' muktabar khususnya dalam bab asma' wa As-sifat.

    Wallahu a'lam

    BalasHapus
  5. Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.,

    kebahagiaan dan Kesejukan Rahmat Nya semoga selalu menaungi hari hari anda.,

    Saudaraku yg kumuliakan, saya belum menemukan sanad doa kanzul Arsy yg shahih hingga Rasul saw.,

    namun semua doa boleh saja dibaca, termasuk doa kanzul Arsy selama isinya tak bertentangan dg syariah.,

    tidak ada pada doa kanzul Arsy suatu kalimat yg bertentangan dg Syariah,

    berbeda dg sebagian mereka yg dangkal pemahamannya dalam syariah dan ilmu balaaghah dalam bahasa arab.,

    saya sempat tertawa bagaimana tanya jawab saling bingung dg kalimat ISA RUHULLAH.,

    padahal ia terdapat pada riwayat shahih, dijelaskan bahwa Nabi Muhammad saw menyebut Nabi Isa Ruhullah (Shahih
    Bukhari Bab Tauhid, SHahih Muslim Babul Iman).

    maaf saudaraku,
    semua gelar para Nabi itu bukan dibuat buat, teriwayatkan dalam hadits Nabi Muhammad saw, mengenai makna ruhullah tentunya bukan ruh Allah, namun Allah menggelari demikian menunjukkan Isa as sangat dicintai Allah swt.,

    sebagaimana firman Allah swt : Mereka yg berbai'at padamu sungguh mereka telah bersumpah setia pada Allah, Tangan Allah diatas tangan mereka (QS AL Fath 10)

    tentunya tidak ada tangan Allah turun berjabat dengan tangan sahabat Nabi Muhammad saw
    saat itu, namun yg dimaksud adalah kecintaan
    Allah swt pada mereka.,

    namun dangkalnya pemahaman dalam ilmu balaaghah arab dan syariah membuat orang mengingkarinya.,

    Rasul saw bersabda : Allah mencabut ilmu bukan dg mengambilnya dari dada seseorang, namun Allah mencabut ilmu dg mewafatkan ulama, hingga jika tidak tersisa ulama di suatu masyarakat, maka mereka menjadikan orang jahil sebagai panutan, lalu orang jahil itu ditanya maka ia berfatwa tanpa ilmu, maka ia sesat dan menyesatkan (Shahih Bukhari).,

    Demikian saudaraku yg
    kumuliakan, semoga kita semua dalam kebahagiaan selalu, semoga sukses dg segala cita cita.,

    Wallahu a'lam.,

    BalasHapus
  6. Ass. wr.wb.
    Sebelumnya Mohon Maaf kl apa yg saya sampaikan ini mungkin tidak spt yg anda harapkan...

    beberapa hal yg coba sy kritisi...
    1. mengapa anda mempermasalahkan ttg Iisaa ruuhullaah...?
    Tiada Tuhan selain Allah. Isa tiupan Allah...
    sampai anda berani menyatakan doa KANZUL ARSY itu "strategi penyesatan umat" ... hati-hatilah dalam menyikapi / me-maknai ayat2 Allah..., mungkin kapasitas anda baru bisa mengerti ttg ARTI dr suatu ayat...tp bukan MAKNA nya..., FIRMAN ALLAH mengandung MAKNA yg sgt luas, bahkan MUNGKIN (ini mungkin lho yaa..)tidak semua NABI mampu menyikap Makna dari FIRMAN ALLAH...apatah lagi kita (yg ibarat ilmu agamanya kl kita ilustrasikan nabi itu ilmunya sudah S3 sedangkan kita mungkin masih tingkat TK (belum SD - SMP - SMA - S1 - S2...) Maaf sy tdk berani melanjutkan..., tp hny menyarankan...(itupun kl anda sudi)..., (Maaf) tidak usah terkesan (maaf) menghasut atau berfikir seolah seperti anda sudah sgt mengerti...

    2. Mengapa yg anda highlight hanya julukan utk Nasi isa..tp tidak nabi2 yg lain...spt..
    Laailaaha illallaahu. nuuhun najiyyullaah.
    - Tiada Tuhan selain Allah. Nabi Nuh yang diselamatkan Allah.

    Laailaaha illallaahu. ibroohiimu kholiilullaah.
    - Tiada Tuhan selain Allah. Nabi Ibrohim kekasih Allah.

    Laailaaha illallaahu. ismaa-'iilu dzabii hullaah.
    - Tiada Tuhan selain Allah. Nabi Ismail sembelihan Allah.

    Laailaaha illallaahu. Muusaa kalimullaahi.
    - Tiada Tuhan selain Allah. Nabi Musa yang diajak bicara Allah.

    Laailaaha illallaahu. Daawuudu kholiifatullaah.
    - Tiada Tuhan selain Allah. Nabi Dawud Kholifah Allah.

    Laailaaha illallaahu. Muhammadur Rassulullaah.
    Tiada Tuhan selain Allah. Muhammad adalah Rasul Allah

    Isa itu siapaaa? Nabi lho yaa..., namanya tertuang di Al-Quran..., sebaliknya kita ini siapaa...sehingga anda TERKESAN spt memusuhi nabi.... hati-hatii dlm penyampaiannyaaa....

    3. hal lain yg (jk anda sudi menjelaskan lbh jauh..) anda menyebutkan Nadi adam manusia pertama ... apa maknanya...?? jauuhh sebelum Nabi adam sudah ada mahkluk di muka bumi ini... coba anda pelajari sejarah..manusia purba yg sdh ada sebelum tahun masehi...lantas kenapa Nabi Adam dikatakan manusia pertama ... pls sharing-kan..ke kami..

    sementara itu duluu...terima kasih atas kolom yg tersedia ini.., sehingga sy bisa menuliskan unak-unek spt andaa..

    Wasalamualaikum wr. wb..
    Hamba Allah..

    BalasHapus
  7. ini cuma kajian anda atau sudah anda konfirmasikan / bertanya pada orang2 yg betul2 "berilmu" ? atau kenapa tidak anda tanyakan sendiri pada "beliau" kebenarannya ? (kenapa selalu SARA sih?

    BalasHapus
  8. Assalamu'alaikum wr.wb...
    saya menjadi bingung dengan penjelasan yg saudara berikan tentang do'a khanzul arasy. saya malah mengira tulisan anda ini banyak salahnya. banyak huruf dan kata-katanya yang menurut saya pribadi salah. disemua do'a khanzul arasy yg saya baca terdapat kata-kata yg saudara maksud itu salah,lantas jika itu salah terus mana yang benar. mohon penjelasannya..!!!!!

    BalasHapus
  9. Asalamualaikum ww
    Saya rasa doa KANZUL ARSY tidak lah meleceh kan nilai2 islam, bahkan KANZUL ARSY tidak menyimpang dari shahadad islam yaitu la ilaha illa allah muhahad rasulullah,

    dalam tulisan saudara yang berikut ini :
    PESAN DARI ISLAM KAFFAH :
    PERHATIKAN KATA LAA ILAAHA ILLALAAHU ‘IISAA RUUHULLAAH, MEREKA SISIPKAN DOA ITU DENGAN ISA RUH ALLAH, SUNGGUH BEJAD KELAKUAN MEREKA MEMAINKAN AYAT-AYAT ALLAH. INILAH SALAH SATU KELAKUAN SESAT ORANG ORANG KAFIR UNTUK MENYESATKAN ORANG-ORANG ISLAM. BERHATI-HATILAH DAN WASPADALAH, JIKA SOBAT-SOBAT MENEMUKAN PEMBAHASAN MENGENAI INI, DIPASTIKAN PELAKUNYA ADALAH MISIONARIS, ORANG-ORANG TASAWUF SESAT DAN ORANG-ORANG JARINGAN ISLAM LIBERAL!!!!

    dan mengatakan orang orang Tasawuf sesat !..
    saya rasa tulisan ini lebih menyesat kan !..
    perlu sedikit saudara ketahui, paling mudah menyesat kan orang lain dengan menuduh orang lain sesat !
    biasa nya sifat ini di pakai orang orang islam nya tidak mencapai tauhit pada ALLAH.
    sehingga ia mudah mengklaim orang lain sesat sedangkan ia merasa benar !..
    silahkan pelajari kembali alquran,
    ingat saudara nabi muhamad punya sahabat 4 orang
    masing2 sahabat menyebar kan islam lain2 cara
    cara mereka menyebar kan islam adalah
    dengan cara: syariat,Tareqat,haqeqat,maqrifat,
    apakah saudara telah menyelami Fiqih,tareqat,tasauf,dan tauhid,jika telah saudara menyelami ke 4 maka tak ada jalan keraguan dalam ayat allah !.. jika belum menyelami hal 4 tadi ayat allah tidak akan berguna dalam diri kita,

    jika anda baca hal tentang tauhid mungkin lebih menyesat kan bagi anda !.. bahkan allahu latif allah Qabir yang maksut nya allah itu halus dan allah itu nyata
    bagai mana menurut anda tentang ini apa kah itu sesat ? ..
    sama hal nya dengan LAA ILAAHA ILLALAAHU ‘IISAA RUUHULLAAH..

    silahkan bertanya tanya pada orang islam yg mengenal tarekat hakekat dan makrifat di dekat anda, jangan mengandal kan pendapat dari ISLAM KAFFAH saja !..

    ingat nabi muhamat saja masih bertanya pada malaikat untuk memutus kan suatu urusan, mengapa kita tidak ?..

    BalasHapus
  10. lanaa a'maluna walakum a'malukum.
    perbedaan adalah rahmat, YAA ALLAH AMPUNI SMUA KHILAF KAMI, LAA YAGHFIRU DZUNUUBA ILLA ANTA.

    SEMUA OPINI SAUDARA Q SMUA BETUL!
    KRISTENISASI,YAHUDIISM SANGTLAH GENCAR DAN HALUS DI MASA INI, ALANGKAH LEBIH BAIK DAN LEBIH BRARTI LAGI PENGETAHUAN ILMU SYARI'AT, THORIQOH, HAKIKAT, MA'RIFAT PARA SAUDARA SMUA SALING MELENGKAPI, MENGISI UNTK MEMBENTENGI PARA UMMAT ISLAM DARI AJARAN/ AJAKAN PARA KAFIR YANG SEMAKIN HALUS DALAM MERASUKI JIWA-JIWA MUSLIM UNTUK MASUK DALAM GOLONGAN MEREKA.
    INGAT "MUSLIM SEJATI ADALAH MUSLIM YANG MEMEGANG TEGUH DAN MENJALANKAN AJARAN RASULULLAH, YANG APABILA AJARAN ITU KITA JALANKAN JAYALAH ISLAM, GEMILANGLAH ISLAM, KUATLAH ISLAM.

    ajaran itu adalah"AMAR MA'RUF NAHI MUNKAR"

    MARI KITA BERKACA BENGGALA SAMPAI DIMANA KITA MEMEGANG AJARAN ITU, MULAI DARI DIRI KITA, KELUARGA KITA, TETANGGA SEKITAR KITA, DAN BANGSA INDONESIA PADA UMUMNYA ????

    APAKAH KITA SUDAH MENJADI MUSLIM KAFFAH APABILA ADA TETANGGA KITA MURTAD HANYA KARENA MENDAPAT GULA DAN BERAS ???

    MENCARI ILMU UNTUK DISAMPAIKAN DAN DIAMALKAN BUKAN UNTUK DIPERDEBATKAN.

    MANA YANG MASUK SURGA LEBIH DULU :
    1. MATI SYAHID
    2. HAJI MABRUR
    3. ORANG 'ALIM YG MENGAMALKAN
    4. ORANG KAYA YANG DERMAWAN

    ???????????????????????????????????????????????????????????

    BalasHapus
  11. Assalamualaikum ...
    Walikullin wijhatun huwa muwalliihaa faistabiquu alkhayraati aynamaa takuunuu ya/ti bikumu allaahu jamii'an inna allaaha 'alaa kulli syay-in qadiirun AL BAQARAH [2:148]
    artinya :
    Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.
    ---------
    laysa albirra an tuwalluu wujuuhakum qibala almasyriqi waalmaghribi walaakinna albirra man aamana biallaahi waalyawmi al-aakhiri waalmalaa-ikati waalkitaabi waalnnabiyyiina waaataa almaala 'alaa hubbihi dzawii alqurbaa waalyataamaa waalmasaakiina waibna alssabiili waalssaa-iliina wafii alrriqaabi wa-aqaama alshshalaata waaataa alzzakaata waalmuufuuna bi'ahdihim idzaa 'aahaduu waalshshaabiriina fii alba/saa-i waaldhdharraa-i wahiina alba/si ulaa-ika alladziina shadaquu waulaa-ika humu almuttaquuna AL BAQARAH [2:177]
    artinya :
    Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.

    Tafsirnya :

    Mengenai tafsir ayat ini, Al-Aufi meriwayatkan dari Ibnu Abas bahwasanya tiap-tiap pemeluk suatu agama ada kiblatnya sendiri. Namun orang yang beriman tujuan atau kiblatnya hanya satu, yaitu mendapat ridha Allah. Kiblat bukanlah pokok, bagi Allah SWT timur dan barat adalah sama, yang pokok ialah menghadapkan hati langsung kepada Allah. Itulah wijhah atau tujuan yang sebenarnya. Dalam agama tidak ada paksaan. Hanya berlombalah berbuat kebajikan, sama-sama beramal dan membuat jasa dalam kehidupan ini. Kalau manusia dipanggil menghadap kepada Allah, dipertanggung jawabkanlah amalan yang telah dikerjakan di dunia. Ayat ini adalah seruan merata; seruan damai ke dalam masyarakat manusia berbagai agama.

    BalasHapus
  12. Assalaamu'alakum wr. wb
    wahai saudraku seiman dan seIslam marilah kita kembali ke Alqur'an dan sunnah Rosullulah SAW berpedomanlah pada keduannya sampai akhir ajal kita menjemput saya Alfakir dan masih perlu banyak belajar tentang Islam yang sebenarnya mohon pencerahannya...

    BalasHapus
  13. Assalamu'alaikum wr.wb
    Kita hanyalah hamba Allah SWT, yang mengharapkan pertolongannya selalu, karena kita tiada kemampuan untuk berbuat amal baik dan menghindarkan diri dari berbuat amal buruk kecuali atas hidayah dan pertolongan Allah SWT. Semoga Allah SWT menunjukan jalan yang lurus pada kita semua sebagai sebab untuk akibat dikemudian hari (Akhirat)

    BalasHapus
  14. Saya Rasa Yang Mengatakan
    DOA KANZUL ARSY ( strategi penyesatan umat )ini
    Baru belajar tentang syariat saja..

    Maka nya Pelajari islam dengan keseluruhan nya, jangan setengah-setengah !...

    Perlu saudara ketahui !...
    Judul Postingan yang anda buat ini Harus anda pertanggung jawab kan Dunia akhirat !...

    Silahkan Anda belajar kempali pada alquran dengan membaca,menyimak,memikirkan,dan mengkaji secara syariat,hakekat,makrifat..

    jangan handal kan ilmu dari islam khafa saja !..
    pelajari juga tentang fiqih,tarekat,tasauf,tauhit..

    jika belum mengerti dgn fiqih,tarekat,tasauf,tauhit jangan berani mengatakan sesuatu doa itu sesat !...

    ingat sesat suatu doa bisa berawal dari niat..
    anda meletak kan ilmu di bawah akal
    sementara akal anda letak kan di bawah nafsu !..
    maka nya anda berpendapat yang keliru..

    silahkan anda rubah kedudukan fikiran anda seperti di bawah ini

    Letak kan Nafsu di bawah akal
    dan letak kan akal di bawah ilmu
    maka anda akan mengerti dengan ayat ayat allah

    1. ILMU
    2. Akal
    3. Nafsu

    Rasakan kan lah siapa diri mu !..

    BalasHapus
  15. SUBHANALLAH, mengapa mudah sekali mengeluarkan kata kata sesat, padahal hanya iblis dan raja syetan saja yang mudah mengatakan sebentar sebentar sesat, sebentar sebentar kafir, dan tidak jarang sebenarnya yang berkata adalaha mirip dan mendekati kekafiran atau kesesatan, boleh juga maling teriak maling,

    Jika doa kanzul arsy ini adalah sebuah kesesatan gara gara karena fanatisme egois diri anda anti nasrani, maka mendengar kata kata ISA RUHULLAH adalah sebuah kesesatan, mungkin anda masih tidak sadar bahwa sesungguhnya bukankah semua ruh itu adalah ruhullah bahakn termasuk nyawa anjing dan babi juga nyawallah.

    BalasHapus
  16. Saya aku doa KANZUL ARSY adalah doa yang tidak asing lagi bagi kalangan warga NU, baik fi kalangan santri, kyai, ustad dan para mursyid Nu sudha tidak asing lagi dengan doa ini, apakah mereka semua akan anda kafirkan dans sesatkan? saya yakin anda adalah juga mensesatkan orang orang yang baca doa qunut pada sholat subuh, membaca talkin,dll sebeanrnya anda adalah sebuah diri yang berdiri diantara fanatisme syariat yang arogansi belaka, dan sepertinya anda memahami kebenaran hanya dari makna makna tafsir al quran secara kasat mata alias kulit ari semata, maka mudah sekali mensesatkan ummat.

    BalasHapus
  17. Kebenaran DOA KANZUL ARSY adalah sesat, adalah sebuah pendapat yang tidak dapat dipertanggung jawabkan, apalagi oleh seorang yang nyata nyata dirinya masih pernah berbuat maksiat, jauh dari wara' dan hanya memahami islam dari satu sisi, memhami Allah dari satu mata, padahal kebenaran islam adalah komplek dan luas seluas kebenaran islam dengan aneka ragam ajarannya, namun yang mudah mengagtakan sesat dan kafir adalah hanya orang orang yang pengetahuan agamanya dangkal alias baru menginjak masjid atau belajar membaca al quran semata.

    BalasHapus
  18. sepertinya adan adalah seorang yang beraliran islam keras dan radikal, sehingga islam anda pahami sebagai jihad dan jihad adalah perang dengan senjata, dan sepertinya anda dalam berpendapat sudah melupakan ajaran ajaran rahmatan lil alamin, dan semua argument anda adalah hanya sebatas fanatisme anti nasrani semata, sehingga semua kata yang berbau Nabi Isa seakan akan anda sesatkan, dan sepertinya anda seperti sudah kenal dan dekat sekali dengan jibril sang pembawa wahyu, sehingga anda mendapat wangsit dari jibril agar mensesatkan doa kanzul arsy,

    BalasHapus
  19. salam MAKRIFAT LIBERAL
    http://www.imronpribadi.com

    BalasHapus
  20. wah dari postingan ini aku mendapatkan ilmu
    trimakasih

    BalasHapus
  21. As.wr.wb,,,kita juga harus hati2 dengan mengatakan yesus=Isa,,karena mennrt saya yesus dan Isa A.S adalah dua sosok yg berbeda...krn ciri2nya sdh berbeda,,begitu juga dengan penyebutan Allah bagi orang kristen tidak sama dengan penyebutan ALLAH yg dimaksud bagi orang Islam..Ini juga sdh berbeda krn ciri2nya juga sdh berbeda..krn umat Islam dimanapun seluruh penjuru dunia akan menyebut Robb nya ALLAH..sedangkan Allah bagi org kristen hanya terdapat di Indonesia..didunia yg lain akan menyebutnya Lord,God,dll..Ini dimaksudkan utk mengaburkan umat Islam di Nusantara,, seolah-olah tuhan mereka dan Robb kita sama..mungkin kalau disuatu tempat sesembahan mereka adalah "Batu "mereka akan menyesuaikan dengan nama "Bata",dan mengatakan kepada penduduk di suatu tempat tersebut sesembahan kita sama,,.kalian menyembah Batu kita juga menyembah Bata..so Bata = Batu,,padahal jelas sekali berbeda,..ini sajalah pendapat saya,,semoga kita semua umat Islam tetap berada didalam Cahaya ALLAH,,dan terhindar dari upaya penggiringan menuju kegelapan..Amiin

    BalasHapus
  22. doh, mas/bang/oom, Klo bikin judul yg bener dikit lah
    Ini do'a bukan bikinan orang jaman sekarang yg notabene
    ilmunya dah banyak yg di lunturin ...
    intinya saudara2 muslimin/muslimat yg menentang pendapat anda diatas adalah KARENA ANDA MASIH KURANG MEMPELAJARI DO'A INI
    NAMUN ANDA SUDAH BERANI MEMUAT HALAMAN INI DENGAN PENUH PENGHAKIMAN
    Padahal, seyogyanya menghakimi adalah HAK dari ALLAH YANG MAHA MENGHAKIMI, bukan hak seorang manusia.

    BalasHapus
  23. semoga kita semua diberi Hidayah dan Inayah oleh Allah. Insya Allah kalau kita memahami apa yang pernah disampaikan Gus Dur lewat Syiir nya yingatang terkenal, mungkin kita semua akan saling mengingatkan, saling menyayangi dan memahami serta juga mendalami Islam secara syariat, hakekat, makrifat. karena Islam disebarkan dengan akhlakul karimah Rosullullah bukan mengedepankan akal dan debat. Mohon maaf Terima kasih

    BalasHapus
  24. Kadang kita terlalu fokos kepada amalan yg boleh dikatakan sangat jarang di laksanakan oleh umat. sedangkan pada saat ini penyesatan lebih jelas terpampang dalam kehidupan kita. seperti sudah jarangmua umat islam sholat di masjid. penuhnya masjid hanya pada sholat jum.at saja. saya pikir kita lebih fokus dengan membahas tentang bagaimana umat dapat meramaikan masjid pada setiap sholat terutama sholat-sholat wajib.

    BalasHapus
  25. Rasul saw bersabda : Allah mencabut ilmu bukan dg mengambilnya dari dada seseorang, namun Allah mencabut ilmu dg mewafatkan ulama, hingga jika tidak tersisa ulama di suatu masyarakat, maka mereka menjadikan orang jahil sebagai panutan, lalu orang jahil itu ditanya maka ia berfatwa tanpa ilmu, maka ia sesat dan menyesatkan (Shahih Bukhari).

    BalasHapus
  26. assalmulaikum...
    maaf sebelum kalian jangan salah penafsiran.. itu adalah orang'' yang berilmu tapi tidak berguru,,
    disana tertulis
    LAA ILAAHA ILLALAAHU ‘IISAA RUUHULLAAH.. maksut nya nabi isa itu bisa lahir karena di tiupkan ruh oleh allah SWT kedalam kandungan mariam (ibu nya nabi isa) tanpa ada nya seorang ayah.. maka itu di tulis LAA ILAAHA ILLALAAHU ‘IISAA RUUHULLAAH,, artinya isa ruh allah,, isa dapat ruh dari allah..

    BalasHapus
  27. Lagi ada "pameran ilmu" neh,, Hasbunallaah ni'mal wakiil,, astaghfirullah...... mari istighfar bersama... kalau ada bagian artikel yng dirasa menghujat, alangkah baiknya tidak dibalas dgn hujatan,, tp nasehat yg baik,,

    BalasHapus
  28. Wahabi Adalah golongan Fadholuu fa Adhollu ( SESAT DAN MENYESATKAN )

    BalasHapus
  29. Yang nulis artikel ini mengakui Isa = Yesus ya?

    BalasHapus
  30. Jadi bagaimana ini...? Sudah bisa ditarik kesimpulan atau mau dilanjut lagi ?

    BalasHapus
  31. daripada debat disini ngak ada artinya lebih baik yang punya blog berani ngak mengadakan muktamar dan debat terbuka dengan para ulama , mui dan dari muhamadiyah, nu, dan masih banyak lagi, jangan hanya berkoar koar di blog bilang ini salah ini sirik, kalau ngak berani lebih baik diam aja jangan banyak omong

    BalasHapus
  32. kalau masih kurang puas akan kesesatan wahabi silahkan buka d you tube nih link nya http://www.youtube.com/results?search_query=kesesatan+wahabi&oq=kesesatan+wahabi&gs_l=youtube.3..0j0i5l2.774188.777934.0.779134.16.12.0.4.4.1.413.2665.1j4j4j2j1.12.0...0.0...1ac.1.11.youtube.Pyz9nQC5dOs

    BalasHapus
  33. klo hemat pribadi saya.. itu hanyalah gelar biassa seperti rasul2 Allah lainnya.. spt
    IBRAAHIIMU KHALILULLAAH
    ISMAA’IILU DZABIHULLAAH Ismail AS adalh Qurban Allah SWT
    MUUSAA KALIIMULLAAH Musa AS kalimat Allah SWT
    DAAWUUDU KHALIIFATULLAAH Daud AS adalah kalifah Allah SWT
    MUHAMMAD HABIBILLAAH Muhammad adalah kekasih Allah SWT

    kembali kepada Niat dan anggapan pribadi masing... saya ingat 1 pesan Allah SWT.. kira2 begini.. Aku ( ALLAH SWT ) sebagai mana prasangka hambaKU...
    kurbih... bila kita brprasangka baik kepadaNYA.. niscaya DIA akn lebih baik dr prasangka kita

    BalasHapus
  34. Yang penting....berpegang teguhlah pada quran dan hadits2 shahih...niscaya kita tak akan tersesat atau pun disesatkan....

    BalasHapus
  35. Alhamdulillah, saya pikir doa kunzul arasy hanya saya saja yang baru menikmati fadhilahnya eee ternyta sudah rame diperdabatkan, iulmu itu harus diamalkan dulu, dirasakan dinikmati, belum dinikmati sudah merasa tersesat hehe he

    BalasHapus
  36. Buat penulis yang merasa sudah mengikuti Islam kaffah saya rasa untuk menghakimi doa kanzul arasy ilmu anda masih kurang.. dalam Shahih bukhari Rasulullah shalalahu alaihi wasalam sendiri yang menyebut Nabi Isa alaihisalam sebagai Ruhullah
    silahkan anda cari sendiri hadistnya di Shahih Bukhari Bab Tauhid.

    Jangan sampai ketidaktahuan anda menyesatkan umat karena berani berfatwa sembarangan.

    Setelah anda temukan hadist shohihnya saya harap anda meralat artikel ini..karena kelompok anda menggembargemborkan siap mengikuti Al Quran dan Hadist shahih..saya tagih janji itu.

    Wasalamualaikum Wr. Wb

    BalasHapus
  37. Doa Kanzul Arsy adalah doa tawassul pada Laa ilaaha illallah, mengenai Ruhullah pada Nabi Isa as adalah gelar dari Allah swt, juga teriwayatkan berkali kali pada shahihain Bukhari dan Muslim, dan tentunya bukan berarti ruh Allah, namun sangat dekat dengan Allah swt, walaupun tak melebihi derajat nabi Muhammad saw.

    sebagaimana firman Allah swt : Mereka yg berbai'at padamu sungguh mereka telah bersumpah setia pada Allah, Tangan Allah diatas tangan mereka (QS AL Fath 10)

    tentunya tidak ada tangan Allah turun berjabat dengan tangan sahabat Nabi saw saat itu, namun yg dimaksud adalah kecintaan Allah swt pada mereka.

    namun dangkalnya pemahaman dalam ilmu balaaghah arab dan syariah membuat orang mengingkarinya,

    Rasul saw bersabda : Allah mencabut ilmu bukan dg mengambilnya dari dada seseorang, namun Allah mencabut ilmu dg mewafatkan ulama, hingga jika tidak tersisa ulama di suatu masyarakat, maka mereka menjadikan orang jahil sebagai panutan, lalu orang jahil itu ditanya maka ia berfatwa tanpa ilmu, maka ia sesat dan menyesatkan (Shahih Bukhari).

    Wallahu alam

    BalasHapus
  38. Ooh... pantes aja orang-orang yg kaya "gitu" ga ada ceritanya yg terangkat jadi waliyullah. Mungkin tuduhan "kafir"nya ter-mirror ke dirinya sendiri ya? Ckckck...

    BalasHapus
  39. "Iisaa fa innahu ruhullah wa kalimatuh".

    "Isa itu sesungguhnya ruh Allah dan firman Allah" (HR. Anas ibnu Malik hal. 72).

    BalasHapus
  40. Pembuat artikel sangat jelas dan sangat terang benderang mengikuti faham wahabi yang menyesatkan madzhab lain, inilah wahabi yang selalu menyesatkan dan mengkafirkan orang islam yang bermadzhab sunni dan syiah serta mengadu domba antara sunni dan syiah, maka berhati hatilah terhadap wahabi

    BalasHapus
  41. sepakat gan..itu klo ilmu hasil alam maya, .banyak copy paste. parahnya dijadikan dasar keyakinan

    BalasHapus
  42. SADAPPP... MAEN BILANG SESAT AJAH....!!!!!
    NIH JAWAB PERTANYAAN GUE...!!!!

    AKU ALLAH..... ALLAH AKU.....

    SESAT GAAAAA????? HAYOOOOO BISA JAWAB GA....!!!!!!

    BalasHapus
  43. he he....mana yang punya blog nich kok g' muncul.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bikin blog lagi nyari-nyari kerpekan lagi gan ......

      Hapus
    2. lagi bikin boy band gan namanya WAHABOYs

      Hapus
  44. Wahabi itu sok keminter, baru liat buntutnya gajah aja sudah menyesatkan orang yang sudah meliat gajah secara keseluruhan.

    BalasHapus
  45. la ilaha illallahu isa ruhullah(tiada tuhan selain allah,nabi isa ruh allah)
    klau menurut penggartian dr saya artinya tiada tuhan selain allah,isa ruh(ciptaan )allah.
    arti yg sbnra'a isa itu adalah ruh yg d ciptakan olh allah,mohon ma'af yg sbsr2nya kpd saudara2 klau dlm pengartian ku ini salah,ssungguhnya kbeneran itu mutlak milik allah swt semata wasalam.

    BalasHapus
  46. yang katain orang2 tasawuf itu lebih sesat. orang2 tasawuf adalah orang2 yang sangat mulia di sisi tuhan mereka mengenal tuhan , sesungguh x org2 tasawuf / ma"rifat itu akan di kumpulkan bersama para rasul , nabi , org 2 wali

    BalasHapus
  47. Nu hade nya.... kakarak gaduh elmu saetik tos nyarios nu teu pararuguh...

    BalasHapus
  48. sejak aku amal doa kanzal arsy, aku rasa amat dekat dengan Allah.. mustahil ini sesat.. kamu yang menyesatkan diri sendiri..

    BalasHapus
  49. enak2an men Cap orang murtad..... bisa2 kwalat

    BalasHapus
  50. YANG NULIS ARTIKEL BELAJAR AJA DULU BAIK2...
    ATO MAU KU AJAR YACH...??
    MUHAMMAD SIAPA YANG ENGKAU SAKSIKAN SELAMA INI...?
    SEORANG YANG BERSAKSI(DENGAN KALIMAT) TAPI IA TIDAK MENYAKSIKAN, SAMA AJA KESAKSIAN(SYAHADAT) PALSU...
    SAHADAT ADALAH RUKUN WAJIB...KALO SYAHADAT AJA UDAH PALSU BAGAIMANA DENGAN SHOLAT DAN IBADAH LAINMU...
    CUKUR JANGGUTMU DULU DAN HILANGKAN WARNA HITAM DI JIDATMU..
    KARENA ITU JUGA BUKAN JAMINAN ENGKAU SELAMAT DUNIA AKHIRAT...
    WAHABI SAMA AJA YAHUDI...

    BalasHapus
  51. bathukmu mbok nggo mikir leee...

    BalasHapus
  52. HALAL 100% nyawanya dimati'in ni Manusia yg buat Artikel.
    ALLAHU AKBAR...!!!!!!!!

    BalasHapus
  53. asssalamualaikum....ikutan Nyimak ..

    BalasHapus
  54. Oalah ini blognya orang2 Wahabi toh....

    Kata-katanya tolong diperhatikan gan, jangan asal suka mengklaim ini sesat itu sesat bahkan bisa jadi anda sendiri yang sesat....

    BalasHapus
  55. Ini Blog-nya orang paling benar se-dunia,... paling suci se-dunia,... paling hebat se-dunia,... paling pintar se-dunia,... Dan paling-paling,... ini dia si komisioner-nya !!! HEH Tikus,... Kamu itu ternyata terlalu bodoh untuk membodohi diri kamu sendiri,... Ngomong aja cadel, udah mau nyanyi seriosa. Wkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  56. "Anda telah menuai apa yg lisan anda utarakan.". seharusnya anda menjelaskan hal-hal (intinya ) mana yg tidak bisa di bacakan atau di tiadakan sewaktu membaca doa kanzul arsy. tapi harus anda ingat dan ketahui bahwa : doa KANZUL-ARSY itu bukan hanya umat MUSLIM di indonesia saja yg mengamalkannya melalui bacaannya ...... " Mungkin maksud anda umat MUSLIM tidak usah mengucapkan : LAA ILAAHA ILLALLAAHU 'ISA RUHHULLAH dalam bacaan doa KANZUL-ARSY ... tapi anda tidak berani menyatakan hal itu secara terang-terangan " . Saya sarankan kepada anda : sebaiknya anda sendiri saja yg tidak tidak usah mengamalkan doa KANZUL-ARSY dengan membacanya agar supaya tidak menjadi polemik ataupun intrik bagi umat MUSLIM khusunya di indonesia . sebab anda tdak bisa memaksa ataupun mendiktekan setiap MUSLIM yg membaca artikel anda untuk tidak mengamalkan doa KANZUL-ARSY melalui bacaannya.....!!!!!!!!

    BalasHapus
  57. " Wahai Saudara-Saudara se IMAN kita tdak usah terlalu lama berdebat dengan kaum Wahabi , Syi'ah maupun Ahmadiyah yg nota bene kita semua tahu bagaimana ciri-ciri yg di sebut orang-orang " MUNAFIK " tapi bagamanakah kita memikirkan Anak-Anak ( GENERASI MUDA ) kita dapat mengerti , mengetahui dan memahami SYARI'AT AGAMA ISLAM yg sesungguhnya ? Kita fikirkan bagaimana caranya membentengi tingkah laku ,perbuatan dan hati mereka ( GENERASI MUDA ) menjadi AHKLAQ yg mulia ? bagamana kita fikirkan Anak-Anak ( GENERASI MUDA ) kita tidak menjadi murtad dari agama ISLAM ? ketahuilah : Tak bisa di sangkal bahwa orang tua generasi sekarang banyak yg tidak dapat memberikan pembelajaran agama yg baik kepada Anak-Anaknya di sebakkan oleh pekerjaan atau kemiskinan.... tapi bukankah masih banyak disekitar kita ULAMA yg WARA dan orang-orang yg memahami agama ISLAM ? " Nah mari lah kita fikirkan masalah itu semua dan kita-kita ( Saudara-Saudara se IMAN ) mencari solusi atau jalan terbaik bagi Anak-Anak ( GENERASI MUDA MUSLIM ) kita......."

    BalasHapus