Rabu, 23 Maret 2011

Tentang Kata "Aamiin/آمِينَ" Sesudah Al-Fatihah

Tentang Kata "Aamiin/آمِينَ" Sesudah Al-Fatihah
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Dalam Bahasa Arab, ada 4 perbedaan kata “AMIN” yaitu :
1. ”AMIN” (alif & mim sama2 pendek), artinya AMAN, TENTRAM
2. “AAMIN” (alif panjang & mim pendek), artinya MEMINTA PERLINDUNGAN KEAMANAN
3. ”AMIIN” (alif pendek & mim panjang), artinya JUJUR TERPERCAYA
4. “AAMIIN” (alif & mim sama-sama panjang), artinya YA TUHAN, KABULKANLAH DOA KAMI.

Pendapat yang Keliru :
Sejarah Kata "Amin" dan Hubungannya Terhadap Paganisme Mesir
Pendahuluan
Kebanyakan dari kita yang pernah menghadiri kegiatan berkumpul di hari Jum'at akan langsung menyadari pentingnya kata "amin" atau "aamiin" dalam kehidupan kaum Muslim tradisional. Bagi anda yang tidak terlalu mengetahui dengan penggunaannya, kaum Muslim diharuskan mengucapkan "amin" setelah melantunkan Surah al-Fatihah dan setelah membaca doa. Sebenarnya, ini adalah satu-satunya kata yang diucapkan dengan keras saat shalat Jum'at bagi kaum Muslim tradisional (skg termasuk subuh, maghrib dan isya) setelah si imam menyelesaikan bacaan. Tujuan dari artikel ini adalah berusaha untuk mengetahui arti kata tersebut dan melacak sumber asli kata tersebut dalam sejarah.

Alasan Mengapa Kaum Muslim Mengatakan Amin

Merupakan suatu fakta yang diketahui, atau hampir diketahui, oleh semua orang bahwa kata ini sama sekali tidak terdapat di dalam Al-Qur'an. Lalu mengapa kaum Muslim tradisional begitu menganggap suatu kata yang bahkan tidak bisa ditemukan dalam kitab terakhir sebagai kata yang begitu penting? Ya, tebakan anda benar, bahwa kata ini bisa ditemukan di dalam Hadits, sumber kedua mengenai (dis)informasi urusan agama bagi kaum Muslim tradisional setelah Al-Qur'an. Dalam Shahih Bukhari Volume 6, Buku 2, terjemahan Inggris oleh Dr. M. Muhsin Khan, kita menemukan lagi suatu permata dari buah tulisan Abu Huraira. (Bila anda mengunjungi http://www.usc.edu/dept/MSA/fundamentals/hadithsunnah/bukhari/, maka hadits tersebut terletak dalam Volume 1, Buku 12, Hadits nomor 749)
Terjemahan:
Narasi oleh Abu Huraira: Nabi Allah bersabda, "Ketika sang Imam mengucapkan: 'Ghairil-maghdhuubi 'alaihim waladh-dhaalliin [bukan jalan yang Engkau murkai, dan bukan jalan mereka yang sesat (1:7)], maka kamu harus mengatakan, 'Amin,' karena jika ucapan 'Amin' seseorang bertepatan dengan ucapan para malaikat, maka seluruh dosa-dosanya pada masa lampau akan dimaafkan."
Kesimpulan yang jelas dari Hadits di atas adalah bahwa fokusnya terletak pada waktu pengucapan ketimbang isinya. Saya harus berkata lain.
Jadi mengapa Nabi mengharuskan kaum Muslim untuk mengucapkan suatu kata dari Surah yang paling sering dibaca, dimana kata tersebut sama sekali tidak ada di dalam Al-Qur'an? Selain itu, pesan apa sebenarnya yang ingin beliau sampaikan kepada kaum Muslim dengan menyuruh mereka untuk "mengatur waktu" pengucapan 'Amin' dengan para malaikat agar dosa-dosa mereka di masa lampau diampuni? Nabi mustahil pernah mengatakan hal yang sangat menghinakan tersebut, karena kita bisa belajar dari Surah al-A'raf (QS 7) ayat 188 bahwa meskipun beliau, seorang rasul Allah, tidak mengetahui nasibnya sendiri.
Katakanlah: "Aku tidak berkuasa atas kemanfaatan atau kemudaratan bagi diriku kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang gaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudaratan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman". (7:188)
Ia adalah wahyu yang diturunkan dari Pemelihara semesta alam.Seandainya dia mengada-adakan perkataan apapun atas nama Kami, niscaya benar-benar kami pegang dia pada tangan kanannya. Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya. Maka sekali-kali tidak ada seorang pun dari kamu yang dapat menghalangi dari pemotongan urat nadi itu. (69:43-47)
Satu-satunya penjelasan yang masuk akal dari Hadits tersebut, seperti banyak Hadits lainnya, adalah ia merupakan suatu kedustaan yang diatasnamakan kepada Nabi Muhammad.
Asal-Usul Amin
Kata ini bisa diperkirakan masuk ke dalam ajaran tradisional Islam dari sumber-sumber ajaran Krisitani atau Yahudi hampir 200-300 tahun setelah kematian nabi ketika buku-buku Hadits mulai tercipta. Fakta bahwa 'Amin' datang dari sumber Yahudi masuk ke dalam ajaran Kristiani diakui oleh Catholic Encyclopedia Vol. 1 1907:

Asli:
"The word Amen is one of a small number of Hebrew words which have been imported unchanged into the liturgy of the Church ... 'So frequent was this Hebrew word in the mouth of Our Saviour', observes the catechism of the Council of Trent, "that it pleased the Holy Ghost to have it perpetuated in the Church of God."
Terjemahan:
"Kata Amin adalah satu dari beberapa kata Hebrew (Ibrani) yang diadopsi tanpa perubahan ke dalam liturgi Gereja… 'Sangat sering kata Ibrani ini diucapkan Juru Selamat Kami,' berdasarkan observasi catechism (doktrin manual Kristiani) Council of Trent (Konsili Trent), sehingga menyenangkan Ruh Kudus untuk mengabadikan kata itu di dalam Gereja Allah."
Merupakan sesuatu yang ironis bawa Ruh Kudus (bentuk spiritual dari Tuhan) akan memohon untuk mengimplementasikan sesuatu setelah mendengarnya dari mulut Sang Juru Selamat (Yesus Kristus)!
Kata 'Amin' didefinisikan dalam Concise Oxford English Dictionary sebagai suatu interjeksi sekaligus kata benda yang bermakna 'so be it (maka jadilah/tetapkanlah)' dan diucapkan di akhir doa atau hymne. Huruf akarnya, AMN, mempunyai konotasi berikut dalam bahasa Ibrani modern: mendidik, melatih, benar, terpercaya, membenarkan, kepercayaan diri, kesetiaan, perjanjian. Akar kata ini nampak sinonim dengan akar kata Arab yaitu Alif-Mim-Nun. Dengan mempelajari akar kata ini di dalam Lughat-ul-Quran (Leksicon Al-Qur'an) karya G. A. Parwez Edisi ke-4, 1998 mengkonfirmasikan bahwa tidak terdapat penyebutan secara eksplisit kata 'Amin' atau 'Aamiin' di dalam Al-Qur'an.
Hubungan Terhadap Paganisme
Seorang Muslim tradisional mungkin akan mengatakan bahwa meskipun 'Amin' tidak disebutkan di dalam Al-Qur'an, namun Nabi benar-benar menyuruh kita untuk diucapkan di dalam doa-doa kita. Selain itu, karena tidak ada yang salah dengan makna kata tersebut, maka tidak ada yang salah dengan penerimaan penggunaan kata tersebut.
Namun, asumsi ini dapat mempunyai implikasi yang serius jika kita telusuri asal-usul kata ini dalam sejarah, karena kita dapat menemukan bahwa kata 'Amin' memiliki konotasi berhala kaum Pagan. Dalam Columbia Encyclopedia, 6th Edition 2001 tertulis:
Terjemahan:
"Amon atau Amen (Amin), berhala Mesir. Dia pada aslinya merupakan dewa tertinggi Thebes; dia dan istrinya Mut dan anaknya Khensu merupakan tuhan-tuhan trinitas Thebes. Amon tumbuh menjadi penting di Mesir, dan pada akhirnya dia (dikenal sebagai Amon Ra, lihat Ra) menjadi dewa yang tertinggi. Dia diidentifikasikan dengan Zeus Yunani (Yupiter Romawi). Kuil Amon yang paling tersohor terletak di Siwa di gurun pasir Libya; peramalan Siwa lalu akan menjadi rival dari Delphi dan Dodona. Dia seringkali direpresentasikan sebagai kambing (ram) atau manusia berkepala kambing."
The Egypt Travel and Antiquities Guide dalam artikel mereka mengenai 'Amin' mendeskripsikan maknanya sebagai berikut:
Terjemahan:
"Dari semua atribut yang diberikan kepada Amen (Amin) dalam Kekaisaran Kuno tidak ada yang diketahui, namun, jika kita menerima arti 'hidden/tersembunyi' yang biasanya diberikan kepada namanya, kita harus menyimpulkan bahwa dia adalah personifikasi dari suatu kekuatan pencipta yang tersembunyi dan tidak diketahui yang diasosiasikan dengan masa awal yang penuh kegelapan (primeval abyss), dewa-dewa dalam penciptaan dunia, dan segala yang ada di dalamnya. Kata atau akar kata amen/amin, sudah pasti bermakna 'yang tersembunyi,' 'yang tidak terlihat,' 'yang tidak bisa dilihat,' dan semacamnya, dan fakta ini dibuktikan oleh banyak contoh yang dapat dikumpulkan dari teks bermacam-macam periode. Dalam hymne kepada Amen/Amin kita sering membaca bahwa dia 'tersembunyi terhadap anak-anaknya,' dan 'tersembunyi terhadap para dewa dan manusia,' dan telah dinyatakan bahwa ungkapan-ungkapan semacam ini hanya mengacu kepada 'bersembunyi' yakni 'terbenamnya' matahari setiap malam, dan ungkapan-ungkapan tersebut hanyalah harus dimengerti secara fisik, dan tidak memiliki arti lebih selain menghilangnya tuhan Amen/Amin dari penglihatan manusia di akhir hari. Nah, tidak hanya sang tuhannya sendiri yang dikatakan sebagai 'yang tesembunyi,' namun namanya pun 'tersembunyi,' dan bentuknya, or perumpamaannya, dikatakan sebagai sesuatu 'yang tidak diketahui'; pernyataan-pernyataan ini menunjukkan bahwa 'yang tersembunyi,' ketika diaplikasikan kepada Amen/Amin, sang tuhan besar, memiliki referensi kepada sesuatu yang lebih dari 'matahari yang menghilang di bawah horizon,' dan bahwa ia mengindikasikan suatu tuhan yang tidak dapat dilihat oleh mata manusia, dia yang tidak terlihat, sekaligus tidak dapat diteliti, baik terhadap dewa-dewa maupun manusia."
Dapat diasumsikan bahwa "tuhan yang tersembunyi" ini tidak lain adalah Iblis yang telah berhasil untuk menipu tidak hanya kaum Muslim, naum juga kaum Yahudi dan Kristiani sampai hari ini!
Fakta bahwa penyembahan "Amen" dan "Amen-Ra" telah menjadi popular tidak hanya di kalangan orang Mesir namun orang asing yang tinggal di daerahnya atau pada masa tersebut dapat ditangkap dari kutipan berikut dari artikel mengenai "Amen":
"Pemujaan Amen-Ra menyebar ke segala penjuru negeri baik utara maupun selatan Thebes, dan monument-monumen membuktikan bahwa hal tersebut berhasil masuk ke dalam seluruh wilayah kekuasaan Mesir di Syria, dan Nubia, dan di Oasis. Di bagian Mesir Atas pusatnya terletak di Thebes, Herakeopolis Magna; di Mesir Bawah pusatnya terletak di Memphis, Sais, Xois, Metelis, Heliopolis, Babylon, Mendes, Thmuis, Diospolis, Butus, dan Kepulauan Khemmis; di gurun pasir Libya ada di Oasis Kenemet, (yakni Farafra), dan Oasis Yupiter Ammon; di Nubia, terletak pada Wadi Sabua, Abu Simbel, Napata, dan Meroe; dan di Syria terletak di beberapa tempat yang pada saat itu dikenal sebagai Diospolis."
Amen/Amin, lalu istrinya, Mut beserta si anak Khensu adalah representasi dari Triad Thebe, keluarga suci dari kaum Thebes. Amen/Amin dikenal sebgai "Raja para dewa" pada masa Kekaisaran Baru di Mesir pada 1550-1070 SM ketika Thebes merupakan ibukota Mesir, dan pada periode inilah kaum Yahudi berada di sana sebagai budak. Selama 400 tahun perbudakan, nampak jelas bahwa kaum Yahudi kehilangan keyakinan monotheisme mereka dan jatuh ke dalam paganisme Mesir. Jika dalam rentang waktu 40 tahun selama eksodus mereka dapat menciptakan berhala lembu emas yang konon bisa berbicara, apakah terlalu mengada-ada untuk mengasumsikan bahwa kata 'Amin' menyusup ke dalam ritual keagamaan mereka – kata yang dinamai setelah dewa Mesir – yang tidak hanya kaum Yahudi gagal untuk menghilangkannya namun juga diwariskan kepada kaum Kristiani dan Muslim?
Bagi para skeptis, yang mungkin berargumentasi terhadap koneksi antara dewa Mesir "Amen" terhadap kata dalam penggunaannya zaman modern ini, saya akan mengutip bagian akhir dari paragraf di bawah judul "Amen" dari Catholic Encyclopedia, Vol 1 1907, yang entah secara sengaja atau tidak mengakui koneksi tersebut:
Terjemahan:
"Pada akhirnya, kita dapat mencatat bahwa kata Amen/Amin tidak jarang muncul dalam inskripsi-inskripsi (tulisan-tulisan) kaum Kristiani awal, dan kata tersebut sering diperkenalkan ke dalam mantra-mantra anathema (sesuatu yang terkutuk atau terusir) dan gnostis. Lebih lanjut, berdasarkan huruf-huruf Yunani yang membentuk kata Amen/Amin menurut nilai numericnya berjumlah 99 (alpha=1; mu=40; epsilon=8; nu=50), angka ini seringkali muncul dalam inskripsi-inskripsi, terutama yang berasal dari Mesir, dan suatu macam efek magis seperti diatributkan kepad simbol tersebut. Perlu juga dicatat bahwa kata Amen/Amin masih digunakan dalam ritual kaum Yahudi dan Muhammadan (Muslim)."
Kesimpulan
Terdapat beberapa kesimpulan yang dapat ditarik dari artikel ini. Pertama, tidak ada penyebutan kata 'Amin' di dalam Al-Qur'an dan sayang sekali bahwa kata ini menyusup ke dalam Islam melalui Hadits. Meskipun pada umumnya seorang Muslim mengakui bahwa 'Amin' merupakan kata yang juga digunakan oleh kaum Kristiani dan Yahudi dalam doa mereka, dia membuat suatu asumsi yang implicit bahwa kata itu merupakan kata Qur'ani yang juga dapat ditemukan di dalam Bibel dan Taurat. Mungkin dia juga akan berargumentasi bahwa tidak ada yang salah dengan mengucapkan 'Amin' di dalam doa kita dikarenakan makna yang dimengerti pada saat ini. Namun demikian, pembaca yang cerdas haruslah menanyakan kepada dirinya sendiri apakah dia masih ingin terus menggunakannya setelah mengetahui konotasi pagan yang meragukan yang dimiliki kata ini? Tidakkah kita bisa mencari kata lain untuk mengekspresikan keyakinan kita kepada Sang Maha Kuasa?
Hasil alamiah artikel ini adalah bahwa ia mempertanyakan filosofi imbalan bersih dari dosa dengan mengucapkan kata ini yang dianut kaum Muslim tradisional yang sangat didukung oleh Hadits. Sekarang di mana kita bisa menemukan ayat yang mengusulkan bahwa kita bisa menebus dosa kita hanya dengan mengucapkan suatu "mantra sakti mandraguna"? Hanya dengan pembelajaran yang tuluslah terhadap Al-Qur'an seseorang akan mendapatkan kedamaian di dunia dan akhirat.
Akhir kata, terdapat suatu peringatan kepada mereka yang "di tengah-tengah" yang mengatakan bahwa hanya mempercayai Hadits yang "Shahih"/Otentik. Setelah membaca artikel ini, dapatkah seseorang benar-benar bisa memisahkan gula dari air gula ketika diharuskan untuk membedakan antara Hadits yang benar dan yang salah? Oleh karena itu penting sekali untuk kita semua untuk memverifikasi semua informasi yang kita terima.
Dan janganlah kamu pegang teguh apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (17:36)
Saya harap pembaca yang cerdas akan menolak semua sumber sekunder dan berpegang teguh kepada petunjuk SATU-SATUNYA – Al-Qur'an.
Ikutilah apa yang telah diwahyukan kepadamu dari Tuhanmu; tidak ada Tuhan selain Dia; dan berpalinglah dari orang-orang musyrik. (6:106)
http://www.facebook.com/topic.php?uid=46838474922&topic=14886


Bantahan Dari Islam Kaffah :
Tafsir Ibnu Katsir :
" فَصْل " يُسْتَحَبّ لِمَنْ يَقْرَأ الْفَاتِحَة أَنْ يَقُول بَعْدَهَا آمِينَ مِثْل يس وَيُقَال أَمِين بِالْقَصْرِ أَيْضًا وَمَعْنَاهُ اللَّهُمَّ اِسْتَجِبْ


وَالدَّلِيل عَلَى اِسْتِحْبَاب التَّأْمِين مَا رَوَاهُ الْإِمَام أَحْمَد وَأَبُو دَاوُدَ وَالتِّرْمِذِيّ عَنْ وَائِل بْن حُجْر قَالَ : سَمِعْت النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَرَأَ" غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ " فَقَالَ " آمِينَ" مَدّ بِهَا صَوْته وَلِأَبِي دَاوُدَ رَفَعَ بِهَا صَوْته وَقَالَ التِّرْمِذِيّ هَذَا حَدِيث حَسَن وَرُوِيَ عَنْ عَلِيّ وَابْن مَسْعُود وَغَيْرهمْ .


وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَة قَالَ : كَانَ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَلَا " غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ " قَالَ " آمِينَ " حَتَّى يُسْمِع مَنْ يَلِيه مِنْ الصَّفّ الْأَوَّل رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ وَابْن مَاجَهْ وَزَادَ فِيهِ : فَيَرْتَجّ بِهَا الْمَسْجِد . وَالدَّارَقُطْنِيّ وَقَالَ : هَذَا إِسْنَاد حَسَن .


وَعَنْ بِلَال أَنَّهُ قَالَ : يَا رَسُول اللَّه لَا تَسْبِقنِي بِآمِينَ رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ
وَنَقَلَ أَبُو نَصْر الْقُشَيْرِيّ عَنْ الْحَسَن وَجَعْفَر الصَّادِق أَنَّهُمَا شَدَّدَا الْمِيمَ مِنْ آمِينَ مِثْل " آمِّينَ الْبَيْت الْحَرَام "

 قَالَ أَصْحَابنَا وَغَيْرهمْ وَيُسْتَحَبّ ذَلِكَ لِمَنْ هُوَ خَارِج الصَّلَاة وَيَتَأَكَّد فِي حَقّ الْمُصَلِّي وَسَوَاء كَانَ مُنْفَرِدًا أَوْ إِمَامًا أَوْ مَأْمُومًا وَفِي جَمِيع الْأَحْوَال لِمَا جَاءَ فِي الصَّحِيحَيْنِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَة رَضِيَ اللَّه عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ " إِذَا أَمَّنَ الْإِمَام فَأَمِّنُوا فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ تَأْمِينه تَأْمِين الْمَلَائِكَة غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبه " وَلِمُسْلِمٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ " إِذَا قَالَ أَحَدكُمْ فِي الصَّلَاة آمِينَ وَالْمَلَائِكَة فِي السَّمَاء آمِينَ فَوَافَقَتْ إِحْدَاهُمَا الْأُخْرَى غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبه

قِيلَ بِمَعْنَى مَنْ وَافَقَ تَأْمِينه تَأْمِين الْمَلَائِكَة فِي الزَّمَان وَقِيلَ فِي الْإِجَابَة وَقِيلَ فِي صِفَة الْإِخْلَاص .


وَفِي صَحِيح مُسْلِم عَنْ أَبِي مُوسَى مَرْفُوعًا" إِذَا قَالَ - يَعْنِي الْإِمَام - وَلَا الضَّالِّينَ فَقُولُوا آمِينَ يُجِبْكُمْ اللَّه "


وَقَالَ جُوَيْبِر عَنْ الضَّحَّاك عَنْ اِبْن عَبَّاس قَالَ : قُلْت يَا رَسُول اللَّه مَا مَعْنَى آمِينَ ؟ قَالَ " رَبّ اِفْعَلْ " وَقَالَ الْجَوْهَرِيّ مَعْنَى آمِينَ كَذَلِكَ فَلْيَكُنْ. وَقَالَ التِّرْمِذِيّ مَعْنَاهُ لَا تُخَيِّب رَجَاءَنَا . وَقَالَ الْأَكْثَرُونَ مَعْنَاهُ اللَّهُمَّ اِسْتَجِبْ لَنَا .


وَحَكَى الْقُرْطُبِيّ عَنْ مُجَاهِد وَجَعْفَر الصَّادِق وَهِلَال بْن يَسَاف أَنَّ آمِينَ اِسْم مِنْ أَسْمَاء اللَّه تَعَالَى . وَرُوِيَ عَنْ اِبْن عَبَّاس مَرْفُوعًا وَلَا يَصِحّ قَالَهُ أَبُو بَكْر بْن الْعَرَبِيّ الْمَالِكِيّ.


وَقَالَ أَصْحَاب مَالِك لَا يُؤَمِّن الْإِمَام وَيُؤْمِن الْمَأْمُوم لِمَا رَوَاهُ مَالِك عَنْ سُمَيّ عَنْ أَبِي صَالِح عَنْ أَبِي هُرَيْرَة أَنَّ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ " وَإِذَا قَالَ - يَعْنِي الْإِمَام - وَلَا الضَّالِّينَ فَقُولُوا آمِينَ " الْحَدِيث وَاسْتَأْنَسُوا أَيْضًا بِحَدِيثِ أَبِي مُوسَى عِنْد مُسْلِم" وَإِذَا قَرَأَ وَلَا الضَّالِّينَ فَقُولُوا آمِينَ " وَقَدْ قَدَّمْنَا فِي الْمُتَّفَق عَلَيْهِ "


إِذَا أَمَّنَ الْإِمَام فَأَمِّنُوا " وَأَنَّهُ عَلَيْهِ الصَّلَاة وَالسَّلَام كَانَ يُؤَمِّن إِذَا قَرَأَ " غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ "


وَقَدْ اِخْتَلَفَ أَصْحَابنَا فِي الْجَهْر بِالتَّأْمِينِ لِلْمَأْمُومِ فِي الْجَهْرِيَّة وَحَاصِل الْخِلَاف أَنَّ الْإِمَامَ إِنْ نَسِيَ التَّأْمِين جَهَرَ الْمَأْمُوم بِهِ قَوْلًا وَاحِدًا وَإِنْ أَمَّنَ الْإِمَام جَهْرًا فَالْجَدِيد أَنَّهُ لَا يَجْهَر الْمَأْمُوم وَهُوَ مَذْهَب أَبِي حَنِيفَة وَرِوَايَة عَنْ مَالِك لِأَنَّهُ ذِكْر مِنْ الْأَذْكَار فَلَا يَجْهَر بِهِ كَسَائِرِ أَذْكَار الصَّلَاة . وَالْقَدِيم أَنَّهُ يَجْهَر بِهِ وَهُوَ مَذْهَب الْإِمَام أَحْمَد بْن حَنْبَل وَالرِّوَايَة الْأُخْرَى عَنْ مَالِك لِمَا تَقَدَّمَ " حَتَّى يَرْتَجّ الْمَسْجِد "


وَلَنَا قَوْل آخَر ثَالِث أَنَّهُ إِنْ كَانَ الْمَسْجِد صَغِيرًا لَمْ يَجْهَر الْمَأْمُوم لِأَنَّهُمْ يَسْمَعُونَ قِرَاءَة الْإِمَام وَإِنْ كَانَ كَبِيرًا جَهَرَ لِيَبْلُغ التَّأْمِين مَنْ فِي أَرْجَاء الْمَسْجِد وَاَللَّه أَعْلَم.


وَقَدْ رَوَى الْإِمَام أَحْمَد فِي مُسْنَده عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذُكِرَتْ عِنْده الْيَهُود فَقَالَ " إِنَّهُمْ لَنْ يَحْسُدُونَا عَلَى شَيْء كَمَا يَحْسُدُونَا عَلَى الْجُمُعَة الَّتِي هَدَانَا اللَّه لَهَا وَضَلُّوا عَنْهَا وَعَلَى الْقِبْلَة الَّتِي هَدَانَا اللَّه لَهَا وَضَلُّوا عَنْهَا وَعَلَى قَوْلنَا خَلْف الْإِمَام آمِينَ " وَرَوَاهُ اِبْن مَاجَهْ وَلَفْظه" مَا حَسَدَتْكُمْ الْيَهُود عَلَى شَيْء مَا حَسَدَتْكُمْ عَلَى قَوْل آمِينَ فَأَكْثِرُوا مِنْ قَوْل آمِينَ " وَفِي إِسْنَاده طَلْحَة بْن عَمْرو وَهُوَ ضَعِيف


وَرَوَى اِبْن مَرْدَوَيْهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَة أَنَّ رَسُولَ اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ " آمِينَ خَاتَم رَبّ الْعَالَمِينَ عَلَى عِبَاده الْمُؤْمِنِينَ "


وَعَنْ أَنَس قَالَ : قَالَ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَآله وَسَلَّمَ" أُعْطِيت آمِينَ فِي الصَّلَاة وَعِنْدَ الدُّعَاء لَمْ يُعْطَ أَحَد قَبْلِي إِلَّا أَنْ يَكُونَ مُوسَى كَانَ مُوسَى يَدْعُو وَهَارُون يُؤَمِّن فَاخْتِمُوا الدُّعَاء بِآمِينَ فَإِنَّ اللَّه يَسْتَجِيبهُ لَكُمْ "
[Terjemahan bebas saya atas hadits di atas: Dari Anas r.a. beliau berkata: Rasulullah saw bersabda: Aku diberi "Aamiin" di dalam shalat dan ketika berdoa yang tidak diberikan kepada siapapun sebelum Aku kecuali (kepada) Nabi Musa a.s. Nabi Musa berdoa dan Harun yang meng-amin-kannya. Maka akhirilah doa kalian dengan (ucapan) "Amin" karena sesungguhnya Allah swt mengabulkannya (doa kalian)]

" قُلْت " وَمِنْ هُنَا نَزَعَ بَعْضهمْ فِي الدَّلَالَة بِهَذِهِ الْآيَة الْكَرِيمَة وَهِيَ قَوْله تَعَالَى " وَقَالَ مُوسَى رَبّنَا إِنَّك آتَيْت فِرْعَوْن وَمَلَأَهُ زِينَةً وَأَمْوَالًا فِي الْحَيَاة الدُّنْيَا رَبّنَا لِيَضِلُّوا عَنْ سَبِيلك رَبّنَا اِطْمِسْ عَلَى أَمْوَالهمْ وَاشْدُدْ عَلَى قُلُوبهمْ فَلَا يُؤْمِنُوا حَتَّى يَرَوْا الْعَذَابَ الْأَلِيمَ قَالَ قَدْ أُجِيبَتْ دَعَوْتُكُمَا فَاسْتَقِيمَا وَلَا تَتَّبِعَانِّ سَبِيلَ الَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ " فَذَكَرَ الدُّعَاءَ عَنْ مُوسَى وَحْدَهُ وَمِنْ سِيَاق الْكَلَام مَا يَدُلّ عَلَى أَنَّ هَارُون أَمَّنَ فَنُزِّلَ مَنْزِلَة مَنْ دَعَا لِقَوْلِهِ تَعَالَى" قَدْ أُجِيبَتْ دَعَوْتُكُمَا " فَدَلَّ ذَلِكَ عَلَى أَنَّ مَنْ أَمَّنَ عَلَى دُعَاء فَكَأَنَّمَا قَالَهُ


فَلِهَذَا قَالَ مَنْ قَالَ إِنَّ الْمَأْمُوم لَا يَقْرَأ لِأَنَّ تَأْمِينه عَلَى قِرَاءَة الْفَاتِحَة بِمَنْزِلَةِ قِرَاءَتهَا وَلِهَذَا جَاءَ فِي الْحَدِيث " مَنْ كَانَ لَهُ إِمَام فَقِرَاءَة الْإِمَام لَهُ قِرَاءَة " رَوَاهُ أَحْمَد فِي مُسْنَده وَكَانَ بِلَال يَقُول لَا تَسْبِقنِي بِآمِينَ يَا رَسُول اللَّه . فَدَلَّ هَذَا الْمَنْزَع عَلَى أَنَّ الْمَأْمُوم لَا قِرَاءَة عَلَيْهِ فِي الْجَهْرِيَّة وَاَللَّه أَعْلَم


وَلِهَذَا قَالَ اِبْن مَرْدَوَيْهِ حَدَّثَنَا أَحْمَد بْن الْحَسَن حَدَّثَنَا عَبْد اللَّه بْن مُحَمَّد بْن سَلَّام حَدَّثَنَا إِسْحَاق حَدَّثَنَا جَرِير عَنْ لَيْث عَنْ اِبْن أَبِي سُلَيْم عَنْ كَعْب عَنْ أَبِي هُرَيْرَة قَالَ : قَالَ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ " إِذَا قَالَ الْإِمَام " غَيْر الْمَغْضُوب عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ " فَقَالَ آمِينَ فَوَافَقَ آمِينَ أَهْل الْأَرْض آمِينَ أَهْل السَّمَاء غَفَرَ اللَّه لِلْعَبْدِ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبه وَمَثَل مَنْ لَا يَقُول آمِينَ كَمَثَلِ رَجُل غَزَا مَعَ قَوْم فَاقْتَرَعُوا فَخَرَجَتْ سِهَامهمْ وَلَمْ يَخْرُج سَهْمه فَقَالَ لِمَ لَمْ يَخْرُج سَهْمِي ؟ فَقِيلَ : إِنَّك لَمْ تَقُلْ آمِينَ " .

Saya kutip Tafsir Ibnu Katsirnya dalam bahasa Inggris :
Saying Aamiin
 It is recommended to say Aamiin after finishing the recitation of Al-Fatihah. Aamiin means, "O Allah! Accept our invocation.'' The evidence that saying Aamiin is recommended is contained in what Imams Ahmad, Abu Dawud and At-Tirmidhi recorded, that Wa'il bin Hujr said, "I heard the Messenger of Allah recite,
 غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّآلِّينَ
 (Not (that) of those who earned Your anger, nor of those who went astray), and he said `Aamiin' extending it with his voice.'' Abu Dawud's narration added, "Raising his voice with it.'' At-Tirmidhi then commented that this Hadith is Hasan and was also narrated from `Ali and Ibn Mas`ud. Also, Abu Hurayrah narrated that whenever the Messenger of Allah would recite,
 غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ الضَّآلِّينَ
 (Not (the way) of those who earned Your anger, nor of those who went astray), He would say Aamiin until those who were behind him in the first line could hear him. Abu Dawud and Ibn Majah recorded this Hadith with the addition, "Then the Masjid would shake because of (those behind the Prophet ) reciting Aamiin.'' Also, Ad-Daraqutni recorded this Hadith and commented that it is Hasan. Further, Bilal narrated that he said, "O Messenger of Allah! Do not finish saying Aamiin before I can join you.'' This was recorded by Abu Dawud. In addition, Abu Nasr Al-Qushayri narrated that Al-Hasan and Ja`far As-Sadiq stressed the `m' in Aamiin. Saying Aamiin is recommended for those who are not praying (when reciting Al-Fatihah) and is strongly recommended for those who are praying, whether alone or behind the Imam. The Two Sahihs recorded that the Messenger of Allah said,
 «إِذَا أَمَّنَ الْإِمَامُ فَأَمِّنُوا، فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ تَأْمِينُهُ تَأْمِينَ الْمَلَائِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ»
 (When the Imam says, ' Aamiin', then say, 'Aamiin', because whoever says, Aamiin' with the angels, his previous sins will be forgiven.) Muslim recorded that the Messenger of Allah said,
 «إِذَا قَالَ أَحَدُكُمْ فِي الصَّلَاةِ: آمِينَ، وَالْمَلَائِكَةُ فِي السَّمَاءِ: آمِينَ، فَوَافَقَتْ إِحْدَاهُمَا الْأُخْرَى غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ»
 (When any of you says in the prayer, 'Aamiin ` and the angels in heaven say, `Aamiin', in unison, his previous sins will be forgiven.) It was said that the Hadith talks about both the angels and the Muslims saying Aamiin at the same time. The Hadith also refers to when the Aamiins said by the angels and the Muslims are equally sincere (thus bringing about forgiveness). Further, it is recorded in Sahih Muslim that Abu Musa related to the Prophet that he said,
 «إِذَا قَالَ يَعنِي الْإِمَامَ : وَلَا الضَّالِّينَ، فَقُولُوا: آمِينَ، يُجِبْكُمُ اللهُ»
 (When the Imam says, `Walad-dallin', say, `Aamiin' and Allah will answer your invocation.) In addition, At-Tirmidhi said that `Aamiin' means, "Do not disappoint our hope'', while the majority of scholars said that it means. "Answer our invocation.'' Also, in his Musnad, Imam Ahmad recorded that `A'ishah said that when the Jews were mentioned to him, the Messenger of Allah said,
 «إِنَّهُم لَنْ يَحْسُدُونَا عَلَى شَيْءٍ كَمَا يَحْسُدُونَا عَلَى الْجُمُعَةِ الَّتِي هَدَانَا اللهُ لَهَا وَضَلُّوا عَنْهَا، وَعَلَى الْقِبْلَةِ الَّتِي هَدَانَا اللهُ لَهَا وَضَلُّوا عَنْهَا وَعَلَى قَوْلِنَا خَلْفَ الْإِمَامِ: آمِينَ»
 (They will not envy us for anything more than they envy us for Friday which we have been guided to, while they were led astray from it, and for the Qiblah which we were guided to, while they were led astray from it, and for our saying `Aamiin' behind the Imam.) Also, Ibn Majah recorded this Hadith with the wording,
 «مَا حَسَدَتْكُمُ الْيَهُودُ عَلَى شَيْءٍ مَا حَسَدَتْكُمْ عَلَى السَّلَامِ وَالتَّأْمِينِ»
 (The Jews have never envied you more than for your saying the Salam (Islamic greeting) and for saying Aamiin.) rgiveness). veneooA ? Further, it is recorded in Sahih Muslim that Abu Musa related to the Prophet that he said,
 «إِذَا قَالَ يَعنِي الْإِمَامَ : وَلَا الضَّالِّينَ، فَقُولُوا: آمِينَ، يُجِبْكُمُ اللهُ»
 (When the Imam says, `Walad-dallin', say, `Aamiin' and Allah will answer your invocation.) In addition, At-Tirmidhi said that `Aamiin' means, "Do not disappoint our hope'', while the majority of scholars said that it means. "Answer our invocation.'' Also, in his Musnad, Imam Ahmad recorded that `A'ishah said that when the Jews were mentioned to him, the Messenger of Allah said,
 «إِنَّهُم لَنْ يَحْسُدُونَا عَلَى شَيْءٍ كَمَا يَحْسُدُونَا عَلَى الْجُمُعَةِ الَّتِي هَدَانَا اللهُ لَهَا وَضَلُّوا عَنْهَا، وَعَلَى الْقِبْلَةِ الَّتِي هَدَانَا اللهُ لَهَا وَضَلُّوا عَنْهَا وَعَلَى قَوْلِنَا خَلْفَ الْإِمَامِ: آمِينَ»
 (They will not envy us for anything more than they envy us for Friday which we have been guided to, while they were led astray from it, and for the Qiblah which we were guided to, while they were led astray from it, and for our saying `Aamiin' behind the Imam.) Also, Ibn Majah recorded this Hadith with the wording,
 «مَا حَسَدَتْكُمُ الْيَهُودُ عَلَى شَيْءٍ مَا حَسَدَتْكُمْ عَلَى السَّلَامِ وَالتَّأْمِينِ»
 (The Jews have never envied you more than for your saying the Salam (Islamic greeting) and for saying Aamiin.)

Saat membaca al-Fâthihah,  kita dianjurkan mengucapkan “Âmîn” meskipun kata ini bukan bagian dari surah al-Fâthihah.  Mengenai makna kata Âmîn sendiri ada beberapa pendapat, yaitu:
1.Ya Allah  perkenankanlah! Demikian pendapat mayoritas ulama.2.Ya Allah! Lakukanlah!3.Demikian itu Ya Allah. Maka semoga Engkau mengabulkannya.4.Jangan kecewakan kami Ya Allah!5.Aamiin adalah salah satu nama Allah swt.Beberapa hadits qudsi yang berkenaan dengan pengucapan Âmîn diakhir surah al-Fâthihah salah satunya sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Sayyidinâ ‘Ali Ibn Abi Thâlib berkata: “Sesungguhnya aku telah mendengar Rasulullah saw bersabda bahwa Allah swt berfirman: “Aku membagi surah al-Fâthihah menjadi dua bagian, setengahnya untuk-Ku dan setengahnya buat hamba-Ku, apa yang dimintanya akan Kuperkenankan. Apabila ia membaca Bismillâh ar-Rahmân ar-Rahîm, Allah berfirman: “Hamba-Ku memulai pekerjaannya dengan menyebut nama-Ku, maka menjadi kewajiban-Ku untuk menyempurnakan seluruh pekerjaannya serta memberkati seluruh keadaannya.” Apabila ia membaca al-hamdu lillâhi Rabb al-‘âlamîn, Allah menyambutnya dengan berfirman: “Hamba-Ku mengetahui bahwa seluruh nikmat yang dirasakannya bersumber dari-Ku, dan bahwa ia telah terhindar dari malapetaka karena kekuasaan-Ku, Aku persaksikan kamu (hai para malaikat) bahwa Aku akan menganugerahkan kepadanya nikmat-nikmat diakhirat, disamping nikmat-nikmat duniawi dan akan Kuhindarkan pula ia dari malapetaka ukhrawi dan duniawi. “Apabila ia membaca ar-rahmân ar-rahîm, Allah menyambutnya dengan berfirrman: “Aku diakui oleh hamba-Ku sebagai pemberi rahmat dan sumber segala rahmat. Ku-persaksikan kamu (hai para malaikat) bahwa akan Ku-curahkan rahmat-Ku kepadanya, sampai sempurna dan akan Ku-perbanyak pula anugerah-Ku untuknya.” Apabila ia membaca mâliki yaum ad-dîn Allah menyambutnya dengan berfirman: “Ku-persaksikan kamu (wahai para malaikat - sebagaimana diakui oleh hamba-Ku) bahwa Akulah Raja, Pemilik Hari Kemudian, maka pasti akan Ku-permudah baginya perhitungan pada hari itu, akan Ku-terima kebajikan-kebajikannya dan Ku-ampuni dosa-dosanya.” Apabila ia membaca iyyâka na’budu Allah menyambut dengan berfirman: “Benar apa yang diucapkan hmaba-Ku, hanya Aku yang disemb ahnya. Ku-persaksikan kamu semua, akan Ku-beri ganjaran atas pengabdiannya, ganjaran yang menjadikan semua yang berbeda ibadah dengannya akan merasa iri dengan ganjaran itu.” Apabila ia membaca wa iyyâka nasta’in, Allah berfirman: ” Kepada-Ku hamba-Ku meminta pertolongan  dan perlindungan. Ku-persaksikan kamu,  pasti akan Ku-bantu ia dalam segala urusannya, akan Ku-tolong ia dalam segala kesulitannya, saat akan Ku-bimbing ia dalam saat-saat krisisnya.” Apabila ia membaca ihdinâ ash-shirâth al-mustaqîm hingga akhir ayat, Allah menyambutnya dengan berfirman: ”Inilah permintaan hamba-Ku, dan bagi hamba-Ku apa yang dimintanya. Telah Ku-perkenankan bagi hmaba-Ku permintaannya, Ku-beri harapannya dan Ku-tentramkan jiwanya dari segala yang mengkhawatirkannya.”
Oleh karena itu, jika kita membaca Âmîn diakhir surah al-Fâthihah, maka kaitkanlah ia dengan kandungan hadits qudsi di atas. Karena sekarang kita telah mengetahui apa yang dijanjikan Allah. Ucapkanlah, Âmîn dengan maksud ”Perkenankanlah semua itu ya Allah, jangan kecewakan kami.”

Dari Kamus Bahasa Arab dan Ilmu Nahwu Sorofnya :
أمُنَ ـُـ اَمَانَةً


أمُنَ : ضِدُّ خَان
 Jujur, dapat dipercaya

أمِنَ : اِطْمَأنّ
 Aman, tentram

أمِنَ مِنْ كَذَ
 Selamat dari

اَمَنَهُ : وَثِقَ بِه
 Mempercayai

أمَّنَ : قَالَ آمِيْن
 Mengucapkan "Amin"

أمَّنَهُ : طَمْأنَه
 Menentramkan

أمَّنَ : جَعَلَهُ فِى الاَمْن
 Mengamankan

أمَّنَ عَلَى مَالِهِ اَو ضِدَّ الْحَريْق
 Mengasuransikan

أمَّنَ عَلَى دُعَائِه
 Meng-amini do'a

آمَنَ بِهِ : صَدَّقَهُ وَوَثِقَ بِه
 Mempercayai, iman kepada

آمَنَ : خَضَعَ لَه
 Tunduk kepada

اِئْتَمَنَ وَاِسْتَأْمَنَه
 Menganggap dapat dipercaya

اِسْتَأْمَنَه
 Meminta aman/perlindungan

الاُمَنَةُ : اَخُوْثِقَة
 Orang dapat dipercaya, jujur

الأمَنَة
 Orang yang mempercayai setiap orang

الأمَنَةُ : الاِطْمِئْنَان
 Ketentraman/ketenangan hati

الأمَانَة
 Segala yang diperintahkan Allah kepada hamba-Nya

الأمَانَةُ : ضِدُّالْخِيَانَة
 Kejujuran, hal dapat dipercaya

الأمَانَةُ : الوَدِيْعَة
 Amanat, titipan

بِضَاعَةُ الأمَانَات
 Barang kiriman

الأمْنُ : ضِدُّ الخَطَر
 Keamanan

الأمْنُ : السَّلاَم
 Kedamaian

حَافِظَ عَلَى الاَمْن
 Memelihara keamanan/perdamaian

مَجْلِسُ الاَمْن
 Dewan keamanan PBB

الأمِنُ : المُسْتَجِيْر
 Yang minta perlindungan

الأمِنُ وَالآمِنُ وَالآمِيْن
 Yang merasa aman

الأمِيْنُ (ج أمَنَاءُ) وَالْمَأْمُوْن
 Yang aman

الأمِيْنُ : غَيْرُ المُؤْذِي
 Yang tidak berbahaya, tak merugikan

الأمِيْنُ : القَوِيّ
 Yang kuat

الأمِيْنُ : الوَفِيّ
 Yang setia

الأمِيْنُ : ضِدُّ الخَائِن
 Yang jujur, dapat dipercaya

أمِيْنُ الصُّنْدُوق
 Kasir, pemegang kas

أمِيْنُ المَال
 Bendahara

أمِيْنُ اَلْمَخْزَن
 Kepala gudang

أمِيْنُ المَكْتَبَة
 Kepala perpustakaan

آمِيْن : اِسْتَجِب
 Amin (Ya Allah kabulkan do'a kami)

الأمِانُ : الطَّمَأْنِيْنَة
 Ketentraman, keamanan

الأمِانُ : الحِمَايَةُ وَالذِّمَّة
 Perlindungan

الأمِانُ : السَّلاَم
 Perdamaian

الاُمَّانُ : مَنْ لاَ يَكْتُب
 Orang yang tak dapat menulis

الاُمَّانُ : الزَّرَّاع
 Petani

الاُمَّانُ : الأمِيْن
 Yang jujur, dapat dipercaya

الإِيْمَان
 Iman, percaya

الاِئْتِمَانُ وَالاِسْتِئْمَان
 Kepercayaan

الاِئْتِمَانُ : النَّسِيْئَة
 Kredit

التَأْمِيْنُ : مَصْدَرُ اَمَّنَ


التَأْمِيْنُ : الرَّهْن
 Gadai

التَأْمِيْنُ : الضَّمَانَة
 Jaminan

التَأْمِيْنُ : الاِسْتِعْهَاد
 Asuransi

تَأْمِيْنٌ عَلَى الحَيَاة
 Asuransi jiwa

تَأْمِيْنٌ ضِدُّ الْحَرِيْق
 Asuransi kebakaran

صَكُّ التَّأْمِيْن
 Polis asuransi

المَأمَنُ : مَكَانُ الاَمْن
 Tempat yang aman

المَأْمُوْنُ : يُوْثَقُ بِه
 Yang dapat dipercaya

المَأْمُوْنُ : غَيْرُ الخَطِر
 Yang aman

غَيْرُ مَأْمُوْن
 Yang tidak aman

المُؤْمِن
 Yang mempercayai (beriman), orang mukmin

المُؤْتَمَن
 Yang dapat dipercaya

Sumber :
Islam kaffah
آمِيْن : اِسْتَجِب

Amin (Ya Allah kabulkan do'a kami)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar