Selasa, 22 Maret 2011

Sejarah Turunnya Al-Qur'an (Bagian 2)

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ


Apakah seseorang menelantarkan Muhammad dalam kelompok nabi ataupun berpura-pura, perilaku perbuatannya terhadap Al-Qur'an tampaknya telah mengundang sikap cemburu pihak lain. Teori apa pun yang menganggap akan adanya sedikit perbedaan sama sekali tak dapat diterima akal. Jika seorang ahli teori mengajukan rasa ketidakpuasan penjelasan mengapa Nabi Muhammad bertindak sangat mengenaskan dan mengorbankan kepenting­annya demi perintah Allah, maka teori itu tidak lebih dari cerita yang tidak berdasarkan pada fakta.
Hafalan, pengajaran, rekaman, kompilasi, dan penjelasan: kesemuanya, seperti telah kita demonstrasikan, merupakan tujuan utama dari misi Nabi Muhammad dan daya tarik Al-Qur'an an yang orang-orang kafir pun selalu mencuri-dengar dengan penuh perhatian.
Dalam bab-bab berikut kami akan menjelaskan lebih mendalam lagi sikap kehati-hatian Nabi Muhammad dan masyarakat Muslim tempo doeloe memberi keyakinan bahwa Al-Qur'an muncul dan beredar dalam bentuknya yang asli tanpa perubahan. Sebelum halaman ini kita akhiri, mari kita alihkan mata kita ke zaman sekarang guna mengadakan taksiran mengapa Al-Qur'an berhasil diajarkan di masa kita. Umat Islam sedunia berjalan melalui satu periode yang amat suram dalam sejarah, suatu masa di mana harapan dan keimanan tampak begitu sulit tak menentu dari hari ke hari. Banyak umat Islam dengan jumlah yang tak terhitung-ratusan ribu dalam kelompok usia, jenis kelamin, dan benua yang komitmen menghafal Al-Qur'an seluruhnya. Bandingkan kitab Injil yang diterjemahkan seluruhnya maupun sebagian ke dalam ribuan bahasa dicetak dan dibagi-bagi dalam jumlah yang amat bear dengan dana yang dapat menempatkan negara-negara dunia ketiga merasa malu meliriknya. Dengan upaya ini, kitab Injil boleh dianggap laris di mana banyak orang berminat membeli, akan tetapi hanya segolongan kecil yang berminat membaca.45 Sikap masa bodoh berjalan lebih jauh dari yang mungkin seseorang dapat bayangkan. Pada tanggal 26 Januari tahun 1997, harian The Sunday Times menurunkan hasil penelitian yang dilakukan oleh seorang koresponden, Rajeev Syal dan Cherry Norton tentang Sepuluh Perintah Tuhan. Secara random jejak pendapat dari dua ratus ribu anggota pastor Kristen Anglican mengungkap bahwa dua pertiga dari pendeta wakil Paus Inggris tidak dapat mengungkapkan isi kandungan sepuluh perintah tuhan. Hal ini bukan saja terjadi pada orang Kristen biasa, melainkan para pendetanya. Moralitas dasar orang Yahudi dan Kristen tidak lain sekadar gugusan kata-kata dalam kertas sedang Qur'an di pihak lain, dihafal seluruhnya oleh ratusan ribu, diterjemahkan ke dalam lebih kurang 9000 baris.46 Gambaran lebih terang tentang pengaruh yang mendalam dari Al-Qur' an dan keberhasilan misi pendidikan Nabi Muhammad tidak dapat diterka oleh siapapun.

Catatan :
34. Qur’an, 2:129.
35. Qur'an, 3: 164.
36. Qur'an, 2: 151.

37. Qur'an, 75: 16-19.

38. Al-Bukhari, Sahih, Fada'il Al-Qur'an, : 7.
39. Al-Bukhari, Sahih, Saum: 7.

40. Al_Bukhart , Sahih, Fada'il Al-Qur'an : 7.

41. At_Tabari, at-Tafsir, i: 28. Sanadnya dianggap lemah.
42. A. Jeffery (ed.), Muqaddimatan, hlm. 227.


43. Ibid, hlm.74; juga Tahir al-Jaza'iri, at-Tibyan, hlm. 126.
44. Mu’rada (khat) dari sumber kata-kata Mufa'ala (khat) yang berarti dua orang terlibat dalam aksi yang sama. Misalnya, muqatala (khat) berarti berkelahi satu sama lain. Oleh karena itu, Ma'arada menunjukkan bahwa Jibril membaca satu kali dan Nabi Muhammad mendengarnya. Demikian pula sebaliknya. Praktik umum seperti ini terns berjalan hingga saat ini. Hanya beberapa di antara para sahabat nabi sebenarnya ada yang ikut serta bersama antar Jibril dan Nabi Muhammad seperti `Uthman (Ibn Kathir, Fadail, vii :440), Zaid bin Thabit, dan `Abdullah bin Mas'ud).

45. Hal ini dapat dilihat pada kutipan Manfred Barthel pada hlm. 329 catatan no. 65.
46. Dalam abad ketiga pertama atau keempat masehi, ordinasi seorang diakonia atau kepastoran

menghendaki bahwa calon itu diharuskan menghafal beberapa bagian dari kitab suci mereka, meskipun persyaratan itu berbeda antara satu uskup dengan uskup lainnya. Beberapa tetap ngotot untuk menghafal Kitab Injil Yohannes. Sedang yang lainnya menawarkan satu tawaran antara dua puluh dari Kitab Zabur (Psalm) atau surat-surat Paulus. Ada yang menghendaki lebih agar menghafal kedua-duanya (Zabur dan dua surat Paulus) lht. Bruce Metzger, The Text of the New Testament, hlm. 87, catatan kaki no.1). Persyaratan tersebut berlaku bagi para pemimpin gereja agar menghafal beberapa bagian dari Injil dan surat-surat Paulus. Bandingkan dengan menghafal seluruh isi teks oleh anak-anak Muslim?
Ayat pertama yang diwahyukan pada Nabi Muhammad adalah,



"Bacalah atas nama Tuhanmu yang telah menciptakan."1




Tak ada bukti bahwa Nabi Muhammad pernah belajar seni menulis dan umumnya orang sepakat bahwa ia buta huruf sepanjang hayat. Sepotong ayat di atas memberi isyarat bukan tentang persoalan buta huruf, melainkan penting­nya pendidikan yang sehat bagi masyarakat di masa mendatang. Nabi Muhammad mencurahkan segala upaya yang mungkin dapat dilakukan dalam pengembangan pendidikan, manfaat serta imbalan para pelajar dan juga sanksi hukum bagi pengekang ilmu pengetahuan. Abu Huraira melaporkan bahwa Nabi Muhammad pernah bersabda,



"Siapa yang memilih jalan pencarian ilmu pengetahuan, Allah akan membuka baginya jalan menuju surga."2



Sebaliknya beliau memberi peringatan,



"Siapa yang ditanya ilmu yang telah dikuasai lalu ia sembunyikan, orang itu akan dililit api neraka di hari Kiamat."3


Nabi Muhammad minta para ilmuwan dan yang masih belum berbudaya agar kerja sama menasihati mereka yang tidak pernah belajar, dan kaum cendekiawan agar mau mengembangkan ilmunya pada para jiran.4 Penekanan diberikan pada setiap yang memiliki keahlian karya tulis di mana dalam sebuah hadith ditegaskan agar mengambil peran laksana seorang ayah pada anak.5
Nabi adalah pelopor pendidikan gratis di mana saat `Ubada b. as-Samit menerima hadiah dari seorang pelajar (dengan niatan untuk kepentingan Islam), Nabi Muhammad menegurnya,
"Jika mau menerima lilitan api neraka di leher anda, maka ambilah hadiah itu."6
Non-Muslim pun juga diberi tugas mengajar membaca di masa kehidup­an rasul.

Uang tebusan tahanan Perang Badar juga berlainan. Beberapa di antara mereka mendapat tugas mengajar menulis pada anak-anak.7



1. Hadiah Belajar, Mengajar, dan Membaca Al-Qur'an


Nabi Muhammad tidak pernah menyia-nyiakan upaya dan keinginan masyarakat dalam mempelajari Kalamullah:
'Uthman bin 'Affan melaporkan bahwa Nabi Muhammad pernah ber­sabda, "Yang terbaik di antara kamu sekalian ada]ah yang mempelajari Al-Qur'an kemudian mengajarkan pada orang lain."8 Kata-kata yang sama juga dilaporkan oleh `Ali bin Abi.Talib.9
Menurut Ibn Mas'ud Nabi Muhammad memberi komentar, "Siapa yang membaca satu huruf Kitab Allah la akan diberi imbalan amal saleh, dan satu amal saleh akan mendapat pahala sepuluh kali lipat. Saya tidak mengatakan alif lam mim sebagai satu huruf melainkan alif satu huruf, lam satu huruf, dan mim satu huruf."10
Di antara pahala seketika bagi yang mempelajari Al-Qur'an adalah peng­hargaan umat Islam agar bertindak sebagai imam shalat, suatu kedudukan penting yang secara khas diberikan di awal permulaan Islam. 'A'isha clan Abu Mas'ud al-Ansari melaporkan sabda Nabi Muhammad, "Seorang yang be]ajar yang memiliki hafalan terbanyak hendaknya menjadi imam sha]at.11  Amir bin Salima al-Jarmi bercerita bahwa orang-orang dari suku bangsanya menemui Nabi Muhammad menyatakan diri hendak masuk Islam. Sebelum berangkat mereka bertanya, "Siapa yang akan mengimami shalat kita?" Beliau menjawab, "Orang yang menghafal Qur'an, atau mempelajarinya lebih banyak."12 Pada detik-detik akhir kehidupan Rasulullah, kedudukan imam shalat diberikan pada Abu Bakr setiap hari. Hal ini merupakan penghormatan agung saat penentuan khalifah umat Islam.
Segi positif lainnya adalah penyebab kemungkinan para Malaikat ber­sama kita. Usaid bin Hudair sedang membaca Al-Qur'an bagian terakhir di satu malam di mana seekor kudanya melompat-lompat ketakutan. Saat ia berhenti, seekor kuda All pun terdiam, dan saat membaca, kuda itu me­lompat-lompat kembali. Kemudian ia berhenti karena khawatir anaknya terinjak. Saat ia berdiri dekat kuda, ia melihat sesuatu seperti tenda meng­gantung di awang-awang penuh lampu-lampu bersinar menjulang ke langit dan kemudian menghilang. Hari berikutnya, la pergi menemui Nabi Muhammad menceritakan kejadian malam itu. la memberitahukan agar terus-menerus membacanya dan Usaid bin Hudair menjawab bahwa ia berhenti karena demi keselamatan anaknya, Yahya. Kemudian Nabi Muhammad berkata, 'Mereka adalah para Malaikat sedang mendengar dan mestinya anda terus membacanya, sebenarnya orang lain bisa melihat di pagi hari karena tidak akan bersembunyi dari mereka."13
Ibn ‘Umar meriwayatkan, "Kecemburuan hanya dibenarkan dalam dua hal: seorang yang telah menerima ilmu Al-Qur an dan membacanya di siang dan malam hari dan orang yang diberi karunia kekayaan Allah serta membantu orang lain di malam dan siang hari."14
‘Umar bin al-Khattab menjelaskan bahwa Nabi Muhammad bersabda, "Melalui Kitab ini, Allah meninggikan beberapa orang dan merendahkan yang lain diantara kita."15
Yang lebih tua di antara orang buta huruf menghafal Al-Qur'an dengan susah payah di mana pikiran dan jiwanya merasa lemah. Mereka tidak tertolak mendapat keberkahan apa pun jua karena pahala besar dijanjikan bagi mereka yang mendengar Al-Qur'an saat dibacakan. Ibn ‘Abbas pernah berkata bahwa siapa yang mendengar satu ayat Al-Qur'an akan mendapat cahaya di Hari Kiamat.16
Adalah sangat memungkinkan bahwa seseorang yang tidak mampu menghafal dengan balk untuk membaca dari hafalannya bisa jadi terasa sedikit malas dalam mencari naskah tertulis. Untuk itu Nabi Muhammad menjelaskan, "Bacaan seseorang tanpa bantuan mushaf, berhakmendapat pahala sebanyak seribu tingkat sedang bacaan dengan menggunakan mushafakan mendapat pahala dua kali lipat menjadi dua ribu."17
Dalam menjelaskan tentang kebaikan orang-orang yang menghafal ‘Abdullah bin ‘Amr memberitahu bahwa Nabi Muhammad berkata, "Seseorang yang mencurahkan hidupnya untuk Al-Qur'an akan diminta di hari kiamat naik ke atas untuk membaca dengan hati-hati seperti yang ia lakukan selama di dunia di mana ia akan masuk surga lamanya setelah bacaan ayat terakhir.18
Bagi yang bermalas-malasan melihat kepentingan ini, Nabi Muhammad menentangnya dengan sebuah peringatan. Ibn ‘Abbas menceritakan bahwa Nabi Muhammad pernah bersabda, "Seorang yang tak berminat terhadap AI-Qur'an laksana rumah yang telah hancur.19 Dan beliau mencela penghafal Al-Qur'an lalu melupakan dianggap dosa besar dan menasihati agar selalu mengulanginya. Abu Musa al-Ash'ari mem­beritahukan bahwa Nabi Muhammad bersabda, "Segarkan pengetahuan anda tentang Al-Qur'an dan saya bersumpah dengan Nama Allah di mana nyawa Muhammad ada di tangan-Nya bahwa hal ini lebih penting untuk menghindari seekor binatang unta yang kakinya diikat."20
Al-Harith bin al-A'war menceritakan apa yang terjadi setelah Nabi Muhammad wafat.
"Sewaktu melewati masjid, secara tak sengaja saya melihat orang­orang terlibat pembicaraan bisik-bisik. Kemudian saya menemui 'Ali menceritakan hal itu. Beliau bertanya apakah itu benar dan saya memberi konfirmasi. Kemudian ia berkata, 'Saya mendengar penjelasan Nabi Muhammad yang menyebut, Perselisihan pasti akan terjadi.' Saya ber­tanya pada beliau bagaimana cara menghindari hal itu. Beliau menjawab, "Kitab Allah adalah satu-satunya cara karena ia mencakup apa-apa yang terjadi sebelum kamu, berita masa depan setelah ini serta keputusan tentang masalah-masalah yang mungkin terjadi di antara kamu sekalian. la merupakan pemisah dan bukan bahan lelucon. Jika terdapat orang yang memiliki kekuasaan sengaja meninggalkan ajarannya, Allah akan mem­buat perpecahan, dan siapa yang mencari petunjuk dari sumber lain, Allah akan mengantarkan ke jalan kesesatan. Kitab suci Al-Qur'an me­rupakan tall pengikat dari Allah yang tahan uji, peringatan bijak, jalan lurus di mana dengannya keinginan tak mungkin meleset pada kesesatan, lidah tak akan menjadi galau, dan kaum cendekiawan pun tak akan mampu memahami secara sempurna. Al-Qur'an tidak akan pernah usang karena diulang-ulang dan tak akan seorang yang rakus ilmu akan berhenti mengkajinya. la adalah sesuatu yang makhluk jin tidak segan mengeluar­kan kata pujian saat mendengarnya, 'Kami telah mendengar bacaan indah yang memberi petunjuk pada yang benar dan kami percaya terhadapnya,' bagi orang yang membaca akan selalu berkata yang benar dan bagi yang bertindak menurut ajarannya akan menuai keberkahan hidup, seorang penegak hukum menurut ajarannya akan berbuat adil, dan siapa yang mengajak orang lain, ia akan memanggil ke jalan yang lurus."21
Masalah berikutnya kita akan meresapi secara mendalam bagaimana Nabi Muhammad berhasil dalam mencapai tujuan pengajaran Al-Qur'an kepada umat Islam. Ini akan dapat terungkap dengan baik sekiranya kita membagi bahasan ke dalam situasi di zaman Mekah dan Madinah.

Sebenarnya, malaikat Jibril telah menyampaikan firman-firman Allah atau Al Qur’an kepada Nabi Muhammad dengan beberapa cara. Berikut ini adalah beberapa cara turunnya Al Qur’an kepada Nabi Muhammad
saw.
• Malaikat Jibril memasukkan wahyu itu ke dalam hati Nabi Muhammad saw. tanpa memperlihatkan wujud aslinya. Rasulullah tiba-tiba saja merasakan wahyu itu telah berada di dalam hatinya.
• Suatu ketika, malaikat Jibril juga pernah menampakkan dirinya sebagai seorang laki-laki dan mengucapkan
kata-kata di hadapan Nabi saw. Itulah salah satu metode lain yang digunakan malaikat Jibril untuk menyampaikan Al Qur’an kepada Nabi Muhammad saw.
• Yang selanjutnya, wahyu juga turun kepada Nabi Muhammad saw. seperti bunyi gemerincing lonceng. Menurut Rasulullah, cara inilah yang paling berat dirasakan, sampai-sampai beliau mencucurkan keringat meskipun wahyu itu turun di musim yang sangat dingin.
• Cara yang lain adalah malaikat Jibril turun membawa wahyu kepada Nabi Muhammad saw. dengan menampak

kan wujudnya yang asli. Rasulullah saw. senantiasa menghafalkan setiap wahyu yang diterimanya. Beliau mampu mengulangi wahyu tersebut dengan tepat, sesuai dengan apa yang telah disampai kan oleh malaikat Jibril. Dalam hal ini, malaikat Jibril juga berperan untuk mengontrol hafalan Al Qur’an Rasulullah saw. Al Qur’an diturunkan dalam dua periode. Periode pertama dinamakan Periode Mekah. Turunnya Al Qur’an pada periode pertama ini terjadi ketika Nabi saw. bermukim di Mekah (610 – 622 M) sampai Nabi Muhammad saw. melakukan hijrah. Ayat-ayat yang diturunkan pada masa itu, kemudian disebut dengan ayat-ayat Makiyah, yang berjumlah 4.726 ayat dan terdiri atas 89 surat. Periode yang kedua adalah Periode Madinah. Sebuah periode yang terjadi pada masa setelah Nabi Muhammad saw. hijrah ke Madinah (622 – 632 M). Ayat-ayat yang turun dalam periode ini kemudian dinamakan ayat-ayat Madaniyah, meliputi 1.510 ayat dan mencakup 25 surat. Ayat-ayat Makiyah maupun Madaniyah yang terdapat dalam Al Qur’an memiliki beberapa perbedaan yang menjadi ciri khas. Berikut ini adalah ciri-ciri yang terdapat pada kedua kategori ayat tersebut.

Catatan :
Nabi Muhammad s.a.w. dalam hal menerima wahyu mengalami bermacam-macam cara dan keadaan. di antaranya:

1, Malaikat memasukkan wahyu itu ke dalam hatinya. Dalam hal ini Nabi s.a.w. tidak melihat sesuatu apapun, hanya beliau merasa bahwa itu sudah berada saja dalam kalbunya. Mengenai hal ini Nabi mengatakan: "Ruhul qudus mewahyukan ke dalam kalbuku", (lihat surah (42) Asy Syuura ayat (51).
2. Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi berupa seorang laki-laki yang mengucapkan kata-kata kepadanya sehingga beliau mengetahui dan hafal benar akan kata-kata itu.
3. Wahyu datang kepadanya seperti gemerincingnya loceng. Cara inilah yang amat berat dirasakan oleh Nabi. Kadang-kadang pada keningnya berpancaran keringat, meskipun turunnya wahyu itu di musim dingin yang sangat. Kadang-kadang unta beliau terpaksa berhenti dan duduk karena merasa amat berat, bila wahyu itu turun ketika beliau sedang mengendarai unta. Diriwayatkan oleh Zaid bin Tsabit: "Aku adalah penulis wahyu yang diturunkan kepada Rasulullah. Aku lihat Rasulullah ketika turunnya wahyu itu seakan-akan diserang oleh demam yang keras dan keringatnya bercucuran seperti permata. Kemudian setelah selesai turunnya wahyu, barulah beliau kembali seperti biasa".
4. Malaikat menampakkan dirinya kepada Nabi, tidak berupa seorang laki-laki seperti keadaan no. 2, tetapi benar-benar seperti rupanya yang asli. Hal ini tersebut dalam Al Qur’an surah (53) An Najm ayat 13 dan 14.

Artinya:
Sesungguhnya Muhammad telah melihatnya pada kali yang lain (kedua). Ketika ia berada di Sidratulmuntaha.

Zaman Periode Mekah
i. Nabi Muhammad Sebagai Guru Al-Qur'an

Sebagian kitab suci Al-Qur'an diturunkan di Mekah; imam as-Suyuti mendaftar urutan terperinci tentang surah-surah yang diturunkan.22 Al-Qur'an dapat bertindak sebagai alat petunjuk bagi jiwa yang kalut di mana terbukti kehidupan seorang penyembah patung berhala akan selalu merasa tidak puas, pengembangannya yang awalnya melakukan penindasan terhadap masyarakat Muslim menyebabkan mereka mengadakan kontak dengan Nabi Muhammad.
Orang pertama di luar jalur keturunan keluarga Nabi Muhammad yang masuk Islam adalah Abu Bakr. Nabi Muhammad mengajak masuk Islam dengan membaca beberapa ayat Al-Qur'an.23
Kemudian Abu Bakr membawa teman-teman terdekat menemui Nabi Muhammad, seperti `Uthman bin ‘Aff-an, `Abdur-Rahman bin 'Auf, az­Zubair bin al-‘Awwam, Talha, dan Sa'd bin Abi Waqqas. Nabi Muhammad mengenalkan agama baru dengan membacakan ayat-ayat AI­Qur'an dan yang menyebabkan mereka masuk Islam.24
Abu ‘Ubaidah, Abu Salama, `Abdullah bin al-Arqam dan ‘Uthman bin Maz'zun menemui Nabi Muhammad bertanya tentang hal ihwal Islam. Nabi Muhammad menjelaskan dengan membaca Al-Qur'an dan kemudian mereka menerima Islam.25
Ketika ‘Utba bin Rabi'a pergi menemui Nabi Muhammad membawa usulan atas nama orang Quraish, menawarkan rayuan dengan harapan ia dapat meninggalkan misinya, Nabi Muhammad dengan sabar menunggu sebelum ia menjawab dan kemudian berkata, "Sekarang dengarkan ucapan saya," dan kemudian la membaca beberapa ayat sebagai respons terhadap tawaran mereka.26
Beberapa orang Kristen dari Ethiopia mengunjungi Nabi Muhammad ke Mekah menanyakan tentang Islam. Beliau menjelaskan pada mereka dengan membaca Al-Qur'an dan mereka masuk Islam.27
As'ad bin Zurara dan Dhakwan pergi dari Madinah ke Mekah menemui ‘Utba bin Rabi'a tentang persaingan kehormatan ketika mereka mendengar berita Nabi Muhammad. Mereka berkunjung dan mendengar bacaan AI-Qur'an, dan akhirnya masuk Islam.28
Sewaktu musim haji Nabi Muhammad menemui delegasi dari Madinah. Beliau menjelaskan tentang rukun Islam dan membaca beberapa ayat Al-­Qur'an. Semuanya masuk Islam.29
Pada bai'ah ‘aqabah kedua Nabi Muhammad, lagi-lagi, membaca Al-Qur'an 30
Nabi Muhammad membaca untuk Suwaid bin Samit di Mekah.31
‘Iyas bin Mu'adh menuju Mekah mencari aliansi kekuatan dengan pihak Quraish. Nabi Muhammad mendatangi dan membacakan AI-Qur'an.32
Rafi bin Malik al-Ansari merupakan orang pertama yang membawa Sarah Yusufke Madinah.33
Nabi Muhammad mengajarkan pada tiga orang sahabat tentang Sarah Yunus, Taha, dan Hal-ata secara berurutan.34
Ibn Um Maktum menemui Nabi Muhammad meminta beliau membaca Al-Qur'an.35
ii. Para Sahabat Sebagai Guru
Ibn Ma'ud adalah orang pertama dari sahabat yang mengajarkan Al-Qur'an di Mekah.36
Khabbab mengajar AI-Qur'an pada Fatima (saudara perempuan 'Umar bin Khattab) dan suaminya, Sa`id bin Zaid.37
Mus'ab bin 'Umair dikirim oleh Nabi Muhammad ke Madinah sebagai guru mengaji Al-Qur'an.38

iii. Hasil Kebijaksanaan Pendidikan pada Periode Mekah


Arus kegiatan pendidikan di Mekah berjalan tanpa dapat- dihalangi kendati berhadapan dengan berbagai hambatan dan siksaan yang dikenakan secara paksa dari masyarakat; sikap tegas merupakan bukti yang meyakinkan akan keterikatan dan rujukan mereka terhadap Kitab Allah. Para sahabat selalu menanamkan ayat-ayatnya pada kabilah mereka melewati batas lembah kota Mekah yang dapat memperkuat tumbuhnya keislaman sebelum berhijrah ke Madinah. Berikut adalah beberapa contoh yang mereka lakukan:
Saat Nabi Muhamamd sampai ke Madinah, beliau diperkenalkan dengan Zaid bin Thabit, anak lelaki berusia sebelas tahun yang telah menghafal sebanyak enam belas Sarah Al-Qur'an.39
Barra menjelaskan bahwa ia sudah mengenal seluruh Sarah al-Mufassal (al-Mufassal terdiri dari Sarah al-Qaf hingga akhir seluruh Al-Qur'an) sebelum Nabi Muhammad sampai ke Madinah.40
Akar utama ajaran Al-Qur'an berkembang ke berbagai masjid di mana melalui dinding temboknya bergema suara AI-Qur'an yang dibacakan sebelum Nabi Muhammad menetap di Madinah. Menurut al-Waqidi, masjid pertama yang diberkahi bacaan Al-Qur'an adalah masjid bani Zuraiq41

Periode Madinah
i. Nabi Muhammad Sebagai Maha Guru Al-Qur'an


Begitu sampai di Madinah, Nabi Muhammad membuat Suffa di dalam masjid yang berfungsi sebagai tempat belajar pemberantasan buta huruf, dengan menyediakan makanan, dan tempat tinggal.
Lebih kurang sembilan ratus sahabat menerima tawaran tersebut.42 Saat Nabi Muhammad mengajarkan Al-Qur'an, yang lainnya seperti ‘Abdulah bin Sa`id bin al-'As, `Ubada bin as-Samit, dan Ubay bin Ka'b mengajar­kan dasar-dasar penting membaca and menulis.43
Ibn ‘Umar sekali memberi pujian, "Nabi Muhammad membaca pada kita dan jika beliau membaca ayat sajadah yang menyuruh bersujud, beliau mengucapkan Allahu Akbar lalu sujud.44
Banyak di antara para sahabat menjelaskan bahwa Nabi Muhammad membaca surah seperti itu kepada mereka secara pribadi termasuk orang­orang terkemuka, seperti Ubayy bin Ka'b, ‘Abdullah bin Salam, Hisham bin Hakim, 'Umar bin Khattab, dan Ibn Mas'ud.45
Beberapa utusan sampai ke Madinah dari luar daerah dan diberikan pada orang setempat untuk memberi perlindungan bukan saja di bidang pangan dan penginapan, melainkan juga dalam hal pendidikan. Nabi Muhammad bertanya pada mereka guna mengetahui tingkat pelajaran mereka.46
Setiap diberi wahyu, Nabi Muhammad cepat-cepat membacakan ayat yang baru beliau terima kepada semua sahabat dan kemudian membacakan kepada para wanita dalam pertemuan terpisah.47
‘Uthman bin Abi al-'As selalu ingin belajar Al-Qur'an dengan Nabi Muhammad dan jika tidak menemuinya, beliau mendatangi rumah Abu Bakr.48

ii. Dialek yang digunakan oleh Nabi Muhammad  dalam Mengajarkan Al-Qur'an di Madinah

Adalah fakta yang cukup kuat bahwa sekalipun manusia berbicara bahasa namun tetap mengalami perbedaan dialek yang mencolok dari satu satu tempat ke tempat lain. Dua orang misalnya, kendati tinggal di New York dari kultur dan sosio-ekonomi yang berlainan akan memiliki aksen yang berbeda. Demikian juga orang-orang yang tinggal di London akan berbeda dengan mereka yang tinggal di Glasgow atau Dublin. Dalam hal bahasa Inggris, terdapat perbedaan sistem ejaan Amerika dan Inggris clan mungkin saja ter­dapat kesamaan dalam ejaan namun berbeda dalam intonasi.
Marilah kita amati situasi negara-negara Arab masa kini dalam peng­gunaan kata-kata qultu (  saya bicara) sebagai satu permasalahan, Orang Mesir mengungkapkan dengan kata ult, diganti dengan u dari kosakata q. Orang Yaman mengatakan dengan ungkapan gultu kendati dalam menulis kata­kata semua orang Arab akan mengatakannya secara identik. Contoh lain: seorang bernama Qasim akan disebut oleh orang Teluk Parsi dengan istilah Jasim; orang yang sama mengganti j dengan y, maka kata-kata rijal (orang lelaki) bisa berubah menjadi raiyyal dalam ungkapan.
Di Mekah mayoritas Muslim memiliki latar belakang budaya yang beragam. Karena Islam berkembang melewati batas kesukuan dan mencakup seluruh Jazirah Arab, berbagai aksen terjadi kontak satu sama lain. Pengajaran Al-Qur'an pada suku yang berbeda pun dirasa perlu dan mengharuskan mereka meninggalkan dialek asli secara keseluruhan dan meninggalkan dialek Arab Quraish di mana Qur'an diwahyukan, rasanya suatu masalah yang dirasa sulit untuk dilakukan. Guna memfasilitasi masalah tersebut, Nabi Muhammad mengajarkan mereka AI-Qur'an dengan dialek mereka. Dalam satu kesempatan dua orang atau lebih dari suku yang berbeda boleh juga belajar Al-Qur'an dalam dialek mereka, jika dirasa perlu.

iii. Para Sahabat sebagai Pengajar Al-Qur'an

'Abdullah bin Mughaffal al-Muzani mengatakan bahwa saat seorang Arab hijrah ke Madinah, Nabi Muhammad menugaskan seseorang dari kaum Ansar pada individu dengan mengatakan: biarkan la memahami Islam dan mengajarkannya tentang Al-Qur'an. "Hal yang sama terjadi pada diri saya," katanya, "sebagaimana saya dipercaya karena pada salah satu dari orang Ansar yang telah membuatku paham agama dan mengajarku Al-Qur'an."49 Bukti nyata menunjukkan bahwa para sahabat secara aktif ambil bagian dalam kebijaksanaan, seperti pada periode Madinah. Riwayat berikut mewakili, seperti biasa, hanya sebagian dari petikan bukti-bukti yang ada pada kita.
‘Ubada bin as-Samit mengajarkan AI-Qur'an pada masa kehidupan Nabi Muhammad.50
Ubbay juga mengajarkan Al-Qur'an pada masa kehidupan Nabi Muhammad di Madinah51, sehingga secara terus-menerus ia mengajar seorang buta di rumahnya.52
Abu Sa’id al-Khudri menjelaskan bahwa ia duduk dengan sekelompok imigran dari Mekah sewaktu seorang qari' membaca untuk mereka.53
Sahl bin Sa`id al-Ansari berkata, "Nabi Muhammad mendatangi kita sewaktu kami membaca bergantian..."54
`Uqba bin `Amir memberi komentar, "Nabi Muhammad hadir pada kami sewaktu kami berada di dalam masjid mengajar satu sama lain tentang Al-Qur' an."55
Jabir bin ‘Abdullah berkata, "Nabi Muhammad mengunjungi sewaktu kami membaca Al-Qur'an. Kumpulan kami terdiri dari orang-orang Arab dan juga bukan Arabs.56
Anas bin Malik kemonetar, 'Nabi Muhammad datang kepada kita se­waktu kami membaca, diantara kita terdapat orang-orang Arab dan bukan Arab, kulit hitam dan kulit putih.57
Bukti tambahan menunjukkan bahwa para sahabat melawat sampai di luar kota Madinah bertindak sebagai instruktur:
Mu'adh bin Jabal dikirim ke Yaman.58
Dalam perjalanan menuju Bir' Ma'una, sekurang-kurangnya empat puluh kalangan para sahabat yang dikenal sebagai pengajar Al-Qur'an dibunuh.59
Abu ‘Ubaid dikirim ke Najran.60
Wabra bin Yuhannas mengajar Al-Qur'an in San'a' (Yaman) kepada Um-Sa`id bint Buzrug semasa kehidupan Nabi Muhammad.61
Hasil Kegiatan Pendidikan: Huffaz
Samudra kesempatan mempelajari Kitab Suci yang berjalan bersama gelombang manusia yang terlibat dalam penyebarannya, ternyata membuahkan banyak para sahabat yang secara cermat menghafal Al-Qur'an. Banyak diantara mereka yang kemudian dibunuh di Yamama dan Bir Ma'una, dan nama mereka dalam banyak hal, telah lenyap dari buku sejarah. Dari bukti yang ada menunjukkan hanya nama-nama mereka yang masih hidup, yang kemudian meneruskan pengajaran di Madinah dan wilayah yang tertaklukan oleh kekuasaan Islam. Hal ini meliputi antara lain: Ibn Mas'ud,62 Abu Ayyub,63 Abu Bakr as-Siddiq,64 Abu ad-Darda,65 Abu Zaid,66 Abu Musa al-'Ash' ari,67 Abu Huraira,68 Ubayy bin Ka'b,69 Um-Salama,70 Tamim al-Dari,71 Sa'd bin Mundhir,72 Hafsa,73 Zaid bin Thabit,74 Salim dari suku Hudhaifa ,75 Sa'd bin 'Ubada,76 Sa'd bin ‘Ubaid al-Qari,77 Sa'd bin Mundhir,78 Shihab al-Qurashi,79 Talha,80 ‘A'isha,81 ‘Ubada bin Samit,82 ‘Abdullah bin Sa'ib,83 Ibn ‘Abbas,84 ‘Abdullah bin ‘Umar,85 ‘Abdullah bin 'Amr,86 ‘Uthman bin 'Affan,87 'Atta bin Markayud (orang Parsi tinggal di Yaman),88 ‘Uqba bin 'Amir,89 'All bin Abi
Talib,90 ‘Umar bin al-Khattab,91 'Arm- bin al-'As.92 Fudala bin ‘Ubaid,93 Qays bin Abi Sa'sa'a,94 Mujamma’ bin Jariya,95 Maslama bin Makhlad,96 Mu'adh bin Jabal,97 Mu'adh Abu Halima,98 Um-Warqah bin ‘Abdullah bin al-Harith,99 dan 'Abdul Wahid.100
Sejarah tidak selalu bersahabat dengan Kitab suci. Injil asli Nabi ‘Isa (Jesus), sebagaimana akan kita lihat kemudian, telah lenyap sejak awal clan diganti dengan karya penulis yang tidak memiliki hubungan keilmuan dengan sumber pertama; demikian pula dengan kitab perjanjian lama yang telah mengalami penderitaan begitu kronik karena tidak adanya perhatian. Hal itu sama sekali bertentangan dengan kitab Al-Qur'an yang diberkahi dengan penyebaran yang begitu cepat ke seluruh Jazirah Arab sejak kehidupan Nabi Muhammad, yang disebarkan oleh para sahabat yang secara langsung men­dapat pengajaran dari Nabi Muhammad sendiri. Adanya para huffaz memberi saksi atas kesuksesan dalam hal ini. Ada pertanyaan adakah penyebarannya sama sekali secara verbal? Kita telah jelaskan bahwa kompilasi Al-Qur'an secara tertulis merupakan perhatian utama Nabi Muhammad %% Bagaimana beliau melakukan tugas ini?

Catatan :
1. Qur'an, 96: 1.


2. Abn Khaithama, al-'llm, hadith no. 25.
3. At-Tirmidhi, Sunan, al-Ilm: 3,


4. AI-Haitami, Majma az-Zawa'id, i:164.
5. Al-Kattani, at-Taratib al-Idariya, ii: 239, mencatat apa yang ditulis oleh ad-Durr al-Manthur, Abu Nu'aim dan ad-Dailami.

6. Ibn Hanbal, Musnad, vi: 315.

7. Ibn Sa'd, Tabaqat, ii: 1-4. Juga lihat Ibn Hanbal, Musnad, i: 247.
8. Al-Bukhari, ix: 74, no.5027-8; Abu Dawud, Sunan, hadith no.1452; Abu 'Ubaid, Fada'il, h1m.120-124.

9. Abu ‘Ubaid, Fada'il, hlm. 126.

10. At_Tirmidhi, Sunan, Fa,da'il AI-Qur'an :16. Juga lihat Abu 'Ubaid, Fada'il, hlm. 16.
11. Abu ‘Ubaid, Fada'il, hlm. 92; at-Tirmidhi, Sunan, hadith no.235; Abu Dawud, Sunan, hadith no.582-584.

12. Abu ‘Ubaid, Fada'il, hlm. 91; al-Bukhari, Sahih, no.8: 18; Abu Dawud, Sunan, no.585-587.
13. Muslim, Sahih, terjemahan bahasa Inggris oleh Siddiqi hadith no. 1742. Harap dilihat juga hadith no. 1739-1740.
14. Abu `Ubaid, al-Fada'il, hlm.126; al-Bukhari, Sahih, Tawhid:46, Muslim, Sahih, Salat al­Musafirin, no.266: at-Tirmidhi, Sunan, no. 1937.
15. Abu ‘Ubaid, Fa,da'il, hlm.126; al-Bukhari, Sahih, Tawhid:46, Muslim, Sahih, Salat al­Musafirin, no.266; at-Tirmidhi, Sunan, no. 1937.
16. Abu ‘Ubaid, Fadail, hlm. 62: al-Faryabi, Fa,da'il, hlm. 170.
17. As-Suyuti, al-Itqan, i:304, dicatat dalam al-Tabari dan al-Baihaqi dalam Shu'ab al-Iman, diceritakan oleh ath-Thaqafi.
18.  Abu Dawud, Sunan, hadith no.1464; at-Tirmidhi, Sunan, no. 2914; al-Faryabi, Fada'il, hadith no. 60-1.
19. At_Tirmidhi, Sunan, bab Fada'il AI-Qur'an, hadith no.2913.
20. Muslim, Sahih, terjemahan bahasa Inggris, oleh Siddiqi no.1727. Lihat juga hadith no.1725.
21. Muslim, Sahih, teqemahan bahasa Inggris oleh Siddiqi, no. 1727. Juga dapat dilihat pada
no. 1725.
22. At-Tirmidhi, Sunan, Fa,da'il Al-Qur'an :14, hadith no.2906.
23. Ibn Ishaq, as-Seyar wa al-Maghazi, edited by Suhail Zakkar, hlm.139.

24. Ibid, hlm.140.
25. Ibid, 143.

26. Ibn Hisham, Sira, jilid l-2, h1m.293-94.

27. Ibn Ishaq, as-Seyar wa al-Maghazi, ed. By Zakkar, hlm.218.
28. Ibn Sa'd, Tabaqat, iii/2:138-39.


29. Ibn Hisham, Sira, jilid 1-2, hlm. 428.
30. Ibid., jilid 1-2, hlm.427.


31. Ibid.
32. Ibid.

33. Al_KattanI , at-Taratib al-Idariya, i: 43-4.
34. Ibn Wahb, al-Jam `i fi Mum Al-Qur'an, h1m.271. Surah-surah tersebut tertulis dalam no. 10, 20, dan 76.
35. Ibn Hisham, Sira,jilid 1-2, hlm.369.
36. Ibn Sa'd, Tabaqat, iii/1:107; Ibn Ishaq, as-Seyar wa al-Maghazi, diedit oleh Zakkar, hlm.186.

37. Ibn Ishaq, as-Seyar wa al-Maghaz, diedit oleh Zakkar, hlm. 181-84.
38. Ibn Hisham, Sira, jilid 1-2, hlm. 434.


39. Al_Hakim, al-Mustadrak, iii: 476.
40. lbn Sa'd, Tabaqat, iv/2: 82.

41. An_Nuwairi, Nihayatul Arab, xvi: 312.
42. AI-Kattani, at-Taratib al-Idariya, i:476-80. Menurut Qatada (61-117 A.H) jumlah orang ­orang yang belajar mencapai sembilan ratus dan ulama lain menyebut hanya empat ratus.

43. AI-Baihaqi, Sunan, vi: 125-16.
44. Muslim, Sahih, Masajid:104.


45. Al_Baihaqi , Sunan, vi: 125-126.
46. Ibn Hanbal, Musnad, iv: 206.


47. Ibn Ishaq, as-Seyar wa al-Maghazi, diedit oleh Zakkar, hlm.147.
48. AI-Baqilani, al-lntisar, versi yang telah diperluas, hlm.69.

49. Al-Baqilani, al-Intisar, versi yang diperluas, hlm. 69.
50. Al-Baqilani , Sunan, vi: 125; Abu `Ubaid, Fada'il, hlm. 206-7.

51. Abu ‘Ubaid, Fada'il, hlm. 207.
52. Ibid, hlm.208.

53. Al_Khatib, al-Faqih, ii: 122.

54. Abu 'Ubaid, Fada'il, hlm. 68, al-Faryabi, Fada'il, hlm. 246.
55. Abu ‘Ubaid, Fada'il, hlm. 69-70.

56. Al Faryabi, Fada'il, hlm. 244.

57. Ibn Hanbal, Musnad, iii: 146; juga agar dilihat al-Faryabi, Fada'il, hlm.
58. AI-Khalifa, Tarikh, i: 72; ad-Dulabi, al-Kuna, i:19.


59. AI-Baladhuri, Ansab, i: 375.
60. lbn Sa'd, Tabaqat, iii/2: 299.

61. Ar_Razi, Tarikh Madinat San'a', hlm. 131. 244-45.

62. Adh-Dhahabi, Seyar al-`Alam an Nubula', ii: 245; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.
63.  Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 53.

64.  Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, al-Kattani , at-Taratib al-Idarlya, i: 45-46.
65. Ibn Habib, al-Muhabbar, hlm. 286; an-Nadim, al-Fihrist, hlm. 27, ad-Dulabi, al-Kuna, i: 31­2; al-Kattani , at-Taratib al-Idariya, i: 46.
66.  Ibn Sa'd , Tabaqat, ii/2:112.
67.  Ibn Hakar, Fathul Bari :ix: 52.
68.  Al-Katani, at-Taratib al-Idariya I : 45; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.
69. Al-Bukhari, Sahih, hadith nos.5003, 5004, Ibn Habib, al-Muhabbar, hlm. 86, an-Nadim, al­Fihrist, hlm. 27; adh-Dhahabi, Tabaqat al-Qutra', hlm. 9.

70.  Ibn Hajar, Fathul Bari, iX: 52, mencatat pendapat Abu ‘Ubaid.
71. I Hajar, Fathul Bari, ix: 52.


72. AI-Kattani , at- Taratib al-ldariya, i: 45; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.
73. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix:52, as-Suyuti, al-Itqan , i: 202.

74. Ibn Sa'd, Tabaqat, ii/2:112, al-Bukhari, Sahih, hadith no.5003, 5004; Ibn Habib, al­ Muhabbar, hlm. 86; an-Nadim, al-Fihrist, hlm. 27, adh-Dhahabi, seyar al-'Alam an-Nubala', ii: 245, 318.

75. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52; al-Kattani, at-Taratib al-Idariya, i: 45.
76. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.


77. Ibn Habib, al-Muhabbar, hlm. 286; al-Hakim, Mustadrak, ii: 260; an-Nadim, al-Fihrist, hlm. 27, adh-Dhahabi, Tabaqat al-Qurra', hlm. 15; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, as-Suyuti, al-Itqan, i: 202.
78. Ibn Hajar, Fathul Bari, ii, ii: 159, al-Kattani , at-Tartib al-Idariya , i: 46.

79. Ibn Hajar, al-Isaba, ii: 159, al-Kattani , at-Taratib al-Idariya, i: 46.

80. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, al-Kattani, at-Taratib al-Idanya, i: 46.
81. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, al-Kattani , at-Taratib al-Idariya, i: 45.
82. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52-53.

83. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, al-Kattani , at-Taratib al-Idariya, i: 45.
84. Ibn Kathir, Fada'il al-Qur'an, hlm.7, 471; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.
85. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, as-Suyuti , al-Itqan , i: 202, adh-Dhahabi, Tabaqat al-Qurra', hlm. 19.
86.  Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.
87.  Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52; as-Suyuti , al-Itqan , i: 203; adh-Dhahabi, Tabagat al-Qurra', hlm. 19.
88. Ibn Hibban, Thiqat, hlm.286, ar-Razi, Tarikh Madinat San`a, hlm.337.
89. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, as-Suyuti, al-Itqan, i: 203, adh-Dhahabi, Tabaqat al-Qurra', hlm. 19.
90. An Nadim, al-Fihrist, hlm. 27; Ibn Hajar, Fathul Ban, ix: 13, 52, adh-Dhahabi, Tabaqat al­Qurra', hlm.19.

91. Al-Kattani, at-Taratib al-Idariya, i:45; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix:52; as-Suyuti, al-Itqan, i:202.
92. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.
93. As_Suyuti , al-Itqan , i: 203; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix:52.
94. As-Suyuti , al-Itqan, i: 203; Ibn Hajar, Fathul Bar, ix: 52.
95. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52, al-Kattani , at-Taratib al-Idariya, i: 46.
96. Ibn Hajar, Fathul Ban, ix: 52; as-Suyuti , al-itqan, i: 202.

97. Al-Bukhari, Sahih, hadith nos.5003, 5004; Ibn abb, al-Muhabbar, hlm. 286; adh-Dhahabi, Tabaqat al-Qurra', hlm. 19; an-Nadim, al-Fihrist, hlm. 27; Ibn Hajar, Fathul Bari, ix:52

98. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52.'
99. Ibn Hajar, Fathul Bari, ix: 52; as-Suynti, al-Itqan, i: 203-4; al-Kattani, at-Taratib al-Idariya, i: 47.

100. Ibn Wahb, al-Jami’ fi ‘ulum al-Qur'an, hlm. 263.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar